moon

The Moon

17 Mei 2011

Gunung Gede - Pangrango 14-16 Mei 2011


Akhirnya salah satu keinginan gw tercapai.

"Mendaki gunung lewati lembah.. Sungai mengalir indah ke samudra.. Bersama teman berpetualaang.." Haha..

Mapalhid ISTA alias Mahasiswa Pencinta Alam dan Lingkungan Hidup ISTA mewujudkan impian gw tersebut (thanks to panitia). Setelah bersusah payah nyari pinjeman tas dan sleeping bag, gw berhasil mendaftarkan diri menjadi peserta. Rombongan yang terdiri dari 15 orang : Bang Faqor, Bang Barka, Bang Kentung, Bang Tomi, Danu, Hadi, Intan, Aji,Khofid, Kang Mumu, Mas Roni, Bang Komeng, Mas Kholis, Bang Oki dan gw, meluncur ke Gunung Putri jam 9 malam dari kampus, Sabtu 14 Mei 2011. Rombongan di bagi di tiga mobil. Satu mobil senior semua, satu mobil lagi Hadi, Mas Kholis, Kang Mumu dan entah siapa lagi, dan satu mobil lagi (angkot kwk 01 jurusan cakung, mantap) gw, Intan, Mas Roni, Khofid, Aji, Danu dan Bang Komeng.

Perjalanan lumayan tersendat. Mungkin karena malam minggu ditambah long weekend, makanya macet. Yang bikin jantung nyaris berhenti, saat tanjakan di mana kita mau menuju base camp pertama. Mobil di depan berhenti mendadak saat tanjakan untuk ganti gigi, dan mobil kita yang ikut berhenti, tiba-tiba aja nyaris mundur turun lagi. Suasana jadi panik, Pak Sopir teriak-teriak supaya kita turun untuk nahan mobil tapi pintu mobil susah di buka (setelah tenang, gw baru ngeh saat gw bersusah payah membuka pintu, ada bangku yang menahan pintu itu. Haha. Super gelo), di tambah suara hpnya ga tau punya siapa yang mirip alarm darurat bikin semua makin panik dan ikut teriak-teriak. Akhirnya pintu mobil berhasil di buka, kita semua berlompatan turun (Alhamdulillah) dan mobil berhasil ga jadi meluncur turun.

Setelah beberapa kali nyasar, beberapa kali nanya sama orang ( yang menurut gw seperti mo ngerampok. Haha. Gile aje, satu orang lagi jalan langsung di samperin n dikerubutin rame-rame ma rombongan, di tengah malam buta, pula),sampe akhirnya nyewa tukang ojek untuk nunjukin jalan, rombongan sampe di pos pertama. Saat itu waktu menunjukan pukul 2 dini hari ( kalo ga salah sih. Kondisi gw saat itu ngantuk sangat). Istirahat beberapa menit, Bang Faqor memutuskan untuk langsung naik dan nyari tempat untuk camp. Jantung gw langsung berdegup ga karuan di tambah rasa exciting yang luar biasa. Thanks banget sama Aji yang mau gantian tas ma gw, juga Mas Roni yang mo bawain tasnya Aji yang satu lagi yang mestinya jadi tugas gw untuk ngebawa. Kalo ga gitu mungkin gw pulang lagi balik ke rumah. Asli di rombongan itu, cuma gw yang bawa-annya paling enteng (maaf ya teman-teman.. sudah merepotkan kalian. Terima kasih, karena kalian sudah mau gw repotin.)

Baru jalan beberapa langkah, nafas gw dah ga karuan. Pusing, oleng, jalan berlumpur langsung gw terjang. Bang Tomi di depan gw ngebantu gw nunjukin jalan make senter. Alhamdulillah, ternyata bukan cuma gw yang hampir pingsan dan Alhamdulillah sangat, ada tanah datar yang cocok untuk diriin camp. Dinginnya luar biasa dingin (???). Sekitar jam setengah empat, 4 tenda berdiri dan kita semua istirahat tidur.

Jam 9 pagi di hari Minggu 15 Mei 2011, rombongan mulai bergerak lagi, tentunya setelah menikmati sarapan yang sebenarnya enak hasil kreasi dari chef hebat dan keren yaitu Bang Kentung dengan menu Mie Ayam Special Seafood. Asli mantapz Gan. (Asli juga, perut gw berontak kalo di isi pagi-pagi. Mual sangat. Tapi gw paksain juga karena gw ga mau tiba-tiba pingsan di jalan).

Langkah pertama, semangat. Langkah ke lima, masih enteng. Langkah ke sepuluh,mulai ngos-ngosan. Langkah selanjutnya super ngos-ngosan. Langkah berikutnya kaki mulai berat. Langkah seterusnya…. (ck. Apa ya istilahnya. Pokoknya sengsara abis lah. Apalagi saat jalanannya mulai terjal. Kangen rumah (lho??)). Alhamdulillah temen-temen (Aji, Khofid dan Mas Kholis) sabar untuk ngawal dan nolongin gw.

Berkali-kali kita berhenti untuk istirahat mengatur nafas. Jalan 5 langkah, berhenti 5 menit. Begitu seterusnya sampe jam 4 sore kita sampe di Alun-alun Surya Kencana untuk istirahat sebentar sebelum nyari tempat untuk bikin camp. Dan hujan mulai turun. Jeng jeng jeng. Setelah joinan roti coklat, rombongan bergerak lagi sampe nemuin tempat untuk bikin camp (sambil hujan-hujanan tentunya).

Lumayan jauh bo, jalannya. Gw langsung duduk bertepar ria, sementara yang lain diriin tenda. Setelah tenda berdiri, Chef keren kita, Bang Kentung kembali beraksi. Sambil menunggu, gw, Mas Kholis, Aji, Khofid, Kang Mumu dan Mas Roni, berngeceng-ngeceng ria (sambil berdingin-dingin ria pula). Menu makan malamnya nasi dan seafood. Semuanya makan bareng-bareng dari satu tempat. (kompak banget ya). Selesai makan, dengan orang-orang yang sama di tambah Hadi, kita kembali berngeceng-ngeceng ria sampe satu persatu akhirnya masuk ke tenda. Gw sendiri masuk tenda sekitar jam 10-an. Ga nyangka bisa langsung tidur. Padahal ga ngantuk. Kebangun jam 1 malam, karena tenda cowok-cowok sebelah berisik. Maklum, di tenda yang lumayan kecil itu di paksain 5 orang masuk. Jam setengah 4 pagi kembali bangun. Suara-suara di tenda sebelah berubah menjadi dengkuran. Haha. Ajiib. Gw berusaha untuk kembali tidur. Dinginnyaaaa…!! Asli menggigil. Sleeping bag gw sama sekali ga hangat. Gw dah pake baju 4 lapis plus 2 jaket dan kaos kaki 2 lapis tapi gigi gw masih bergelutuk-gelutuk ria. Akhirnya gw berhasil melewati malam itu sampe jam 5 pagi.

Jam 8 pagi di hari Senin,16 Mei 2011. Rombongan kembali naik.Ga ada sarapan. H a n y a segelas teh manis. Sama seperti sebelumnya,baru berjalan beberapa langkah nafas gw dah ancur ga beraturan. Inget pesan Bang Faqor supaya ga maksain diri, makanya gw terus pelan-pelan naik sambil berkali-kali istirahat. Akhirnya jam 9 rombongan berhasil sampe di puncak Gunung Gede. Subhanallah walhamdulillah walailahailallah wallahuakbar. Gw ga bisa menceritakan yang satu ini karena…. Ck.. apa ya.. susah ngedeskripsiinnya.(Ga kepikiran bawa kamera. Bodohnya). Bener-bener indah, keren, beautiful, uaaahhh.. Pokoknya mantaap!! (norak mode : ON). Asli, takjub abis.

Sementara yang lain sibuk berfoto-foto ria, gw dan Khofid join ngegadoin mie instan. Sampe yang lainnya ikutan join dan Bang Faqor pun ikut nimbrung ngasih sumbangan biskuit sambil cerita pengalaman dia naik gunung. Ck, Mantap. Pengen ih. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, apa iya gw sanggup ya? Baru begini aja, gw dah ampun-ampunan. Perdana kali ya. Kata Bang Faqor, sekali naik gunung pasti ketagihan. Kalo mengingat perjuangan sampe ke puncak, gw jadi mikir-mikir lagi. Apa iya gw bakal ketagihan? Well,let’s see..Haha.

Setelah dirasa cukup, rombongan bergerak turun. Jalannya lumayan enak untuk di lalui. Tapi tetep butuh kehati-hatian dan konsentrasi. Nah, ini nih yang bikin jantung deg-deg ser. Tanjakan Monyet. Eng ing eng..!! Gw bingung bo gimana cara turunnya. Super terjal dan curam. Jadi turunnya pake tali. Tapi kalo ga di coba mana kita tahu kan?? Gw pun nekat. Dengan bantuan Mas Roni, Kang Mumu dan Bang Faqor (makasih ya Bang, tasku di bawa-in), gw berhasil mendarat. Horeee (lebay.com).
Nah, setelah Tanjakan Monyet ini, gw mulai loyo. Padahal jalannya masih tanah dan lumpur juga banyak yang landai. Mungkin karena belum ke isi makanan yang berat kali ya (batu kali). Jam 12-an sampe di kandang kuda, eh, kandang badak. Di sini Bang Kentung kembali beraksi. Semua gabungan perbekalan logsitik dia masak. Hasilnya, ajiiiiiiiiiiibbbb!!

Jam 2 rombongan kembali bergerak. Di sini pengawal gw nambah dua, Kang Mumu dan Mas Roni. Mereka ber lima ganti-gantian ngawal gw. (Makasih banget ya..)

Jalanan mulai berat dan dengkul gw rasanya mo copot. Apalagi setelah melewati peyebrangan air panas (gw lupa apa namanya). Sempet kpleset di situ. Mantap Gan, airnya bener-bener panas. Perjalanan seterusnya gw cuma nunduk merhatiin jalanan untuk gw berpijak. Berasa capek dan putus asa kalo ngeliat jalan di depan yang rasanya ga berujung. Kuku-kuku jempol kaki mulai berasa sakit. Engsel lutut dah ga berfungsi lagi. Jalanan terus turun dan berbatu-batu. Sampe akhirnya sekitar jam 6-an sore, sampe di pos terakhir di Cibodas. Di situ baru gw lepasin semua lelah dan penat. Bener-bener ngerasain pegel yang amat sangat. Boleh di bilang badan gw bener-bener lowbat. Haha.

Dan tak disangka kita mesti harus jalan lagi ke mobil yang udah standby di parkiran. Alamaaak!!

Di mobil yang kali ini di isi oleh manusia-manusia yang bernama (taelah) Bang Komeng, Khofid, Aji, Mas Roni, Kang Mumu dan gw, semuanya tepar. Tidur. Berkali-kali gw bangun dan akhirnya tidur lagi. Sampe akhirnya mobil keluar tol dan belok melewati apartemen kedoya yang dah ga jauh dari kampus, gw bener-bener terjaga. Alhamdulillahirobbil’alamiin. Semua lancar dan selamat kembali pulang.

Puas. Sangat.

Berasa mimpi. Hmmm… Beneran.

Sementara gw duduk di kamar, setelah selesai menceritakan ini semua, gw berpikir lagi. Apa bener kemarin gw naik ke Gunung Gede??

Special Thanks to :
Aji, yang udah mau gantian tas sama gw. Juga sabar banget ngawal n ngejagain gw.God bless u Ji.

Khofid, salah satu pengawal gw juga yang setia. Makasih ya fid.

Mas Roni, yang mau bawain tas yang merupakan tanggung jawab gw, juga perhatian dan kesabarannya mendampingi gw . Terutama perjalanan dari persimpangan air terjun cibeureum sampe cibodas. Thank u very much.

Mas Kholis, yang ga segan-segan ngulurin tangan untuk nolong gw. Anda pria yang baik hati.

Kang Mumu, makasih juga dah bawain jatah bawaanku, perhatiannya, juga pulsanya. Nuhun nya kang.

Bang Tomi, banyolan-banyolan alias ceng-cengannya yang ngebuat pikiran gw fresh. Omongan ku cuma candaan kok Bang, jangan di ambil hati ya. Makasiiih.

Bang Faqor, you are amazing. Thanks buat perjalanan ekstrimnya.. haha.

Bang Kentung, hmmm.. you are the great chef, sir.

Yang lain-lain, Bang Barka, Intan,Hadi, Danu, Bang Komeng, Bang Oki.. Makasih buat semuanya, pengertiannnya. Maaf, saya jalan duluan terus. Pengen cepet nyampe. Hehe.

Dan yang terpenting, thanks banget buat Jimmy!!! I love you boss..Thanks buat pinjeman tas dan sleeping bag-nya. Kalo ga ada you, I tak akan jadi naik gunung. Hoho..

Kedua yang terpenting, Mbak Khus, thanks buat sharingan, nasehat-nasehatnya juga doanya. Coklat itu memang luar biasa.

Ketiga yang terpenting, Papa dan Mama, thanks buat kepercayaan juga doanya. I love you.

Yang super duper penting, Allah SWT. Thanks God, U always make everything easy for me. Thank you very much.

Tangerang, 17 Mei 2011.