moon

The Moon

5 Sep 2012

Cerita Lalu



Semalam, menjelang tidur tiba-tiba saya teringat kejadian bertahun-tahun yang lalu saat saya masih kelas 5 SD. Saat itu saya sedang Persami (Perkemahan Sabtu Minggu) yang diadakan oleh ekskul Pramuka. Ceritanya kempingnya di sekolahan, tidur di meja. Jam 3 pagi dibangunin, disuruh Kakak Pembina baris yang rapih, terus peregu atau peranggota disuruh ke lapangan yang dulu kami sebut Lapangan Perak. Sekarang sih dah jadi perumahan. Jalan dari sekolahan ke lapangan itu jalan kampung. Lumayan adalah satu kilo. Kebayang ga jalan kampung? Yang gelap, yang banyak pohon-pohon, beragam jenis pohon dari pohon beringin sampe pohon bambu dan teman-temannya, belum lagi ada kompleks kuburan pula. Nah, bisa lah nebak akhir dari cerita saya ini. Hehe.. Kebetulannya, saya yang jadi ketua regunya. Sebenernya sih saya cuma wakil, berhubung ketuanya ga bisa ikut jadinya saya deh yang mimpin ekspedisi ini (taelah ekspedisi).
Tau dong, peraturan baris-berbaris kalo ketua regu harus berjalan di sebelah kanan regunya. Jadilah saya dengan gagahnya berpikir optimis memimpin teman-teman saya, menyemangati mereka kalau tidak akan ada apa-apa. Tapi bisik-bisik ketakutan teman-teman saya malah bikin saya ketar-ketir juga. Konyol yah. Sampe ada yang bilang "apa tuh putih-putih di atas pohon?". Saya dengan bandelnya tetep optimis. "bukan apa-apa. yuk jalan terus". Ada lagi temen saya yang merengek, "tunggu yang di belakang aja yuk, rame-rame." Belum lagi saya jawab, dari arah kiri tiba-tiba aja..... "HUAHAHAAAAAA!!!" Sosok putih menyeruak dari sesemakan bikin kaget setengah hidup sukses bikin regu kita pontang-panting lari ketakutan balik lagi ke arah kita pergi , sampe kita ketemu kakak-kakak senior yang dengan berwibawanya nenangin kita.

Setelah malam Persami itu, saya langsung meriang. Demam. Awalnya saat ngaji malam seninnya. Adapun tempat ngaji saya dulu adalah semacam sekolah madrasah yang kalo malam memang di pakai untuk mengaji. Di samping kanannya masih berupa kebun-kebun gitu. Berjendela pula. Malam itu saya ketakutan sekali. Takut melihat ke arah jendela. Takut kalau "si putih" reseh itu tau-tau berhuahaha lagi di jendela. Benar-benar takut. Sangking takutnya saya menangis di tempat ngaji itu. Saat Guru saya bertanya, saya malah semakin menangis sesenggukan. Saat dia menyentuh tangan saya, langsung dia menyuruh teman saya untuk mengantar saya pulang. Berasa panas kali yah.

Ketakutan itu berlanjut saat di rumah. Saya sama sekali ga berani memandang jendela atau kegelapan saat malam. Saat ketakutan itu saya menangis. Saat-saat ketakutan itu, saya dihibur oleh lagu Peter Cetera yang Wanna Take Forever To Night. Sampe sekarang, kalo ada terdengar lagu itu, keinget lagi ketakutan-ketakutan itu.

Masalah "si putih" ini, saya sudah berhasil mengatasinya sejak memahami benar-benar apa maksudnya. Paham dari buku-buku, dari Al-Qur'an. Jadi ya, sampe sekarang tetep optimis kalau jalan di kegelapan malam. Hehee. 

Peristiwa - Takut terjadi lagi - Menangis.

Sepertinya itu juga yang membuat saya menunggui dia di kantor seminggu ini. Saya takut dia pulang malam lagi, atau takut dia ga pulang lagi. Karena kalau dia begitu saya pasti menangis. Tanya kenapa. Its just happen.






4 Sep 2012

Musibah





Kayaknya, kalo diibaratkan roda, posisi saya lagi di bawah nih. Bermula dari hari Sabtu sampe sekarang. Alhamdulillah ga terus-terusan yah. Alhamdulillaah.


Hari Sabtu, laptop ketumpahan kopi. Keyboardnya ngambek sampe sekarang. Tadi ada nanya sama langganan kantor harganya 425 ribu, sementara waktu searching di google harganya rata-rata di bawah 300. Nah lho. 

Hari Senin, berangkat kerja, tabrakan sama motor di harmoni. Lumayan lecet-lecet plus keseleo yang masih berasa sampe sekarang.

Eh, tadi Bos Toko nanya sama saya gayanya nyolot banget, saya ganti solotin, eh dia malah tambah ngomel2. Kalo yang terakhir ini sih bikin geli. Puas rasanya. Kalo dibilang kurang ajar ya berarti setiap hari dia kurang ajar sama saya. Kalo dibilang dia orang tua ya mestinya dia lebih tau dong cara menghormati yang muda.

Ga tau yah. Gairah kerja makin hilang rasanya. Padahal saya dah bertekad ingin menyelesaikan pekerjaan yang ada karena akhir tahun pengen resign, tapi semakin hari semakin melihat kekonyolan sistem yang ada di sini rasanya bener-bener ga kuat. Semau bos sendiri. Seperti saat saya kecelakaan kemarin, saya ijin pulang jam 3 mau urut. Masih mending sih di kasih, tapi mau tau ga apa pesan dari beliau? Bukan "ya udah, semoga cepet baikan ya" bukan, bukan itu. Tapi "ya udah! tapi besok masuk ya!" ....................................

Mungkin pikiran saya lagi cakadul ga karuan.
Rasanya ingin tidur sampe puas.