moon

The Moon

30 Des 2013

Do to the Fun - 25 Desember 2013




Pertimbangan kenapa milih Dufan, yah, pengen ngalamin lagi ajah. Terakhir kali ke Dufan itu ga asik karena ga nyobain permainan yang bikin muntah-muntah. Hehee.. Kemarin itu dah diniatin banget pengen naik tornado, hysteria sama halilintar tapi pas sampe sana malah jadi kisut. Kekekeee..

Berangkat dari rumah jam setengah 8-an. Rombongan kali ini cuma adik, Ari, sama Ridho, ponakan. Biarpun bertiga tapi tetep seru. Naik angkot ke ciledug, nyambung metro 69 ke Blok M, nyambung busway sampe halte Harmoni jam setengah sepuluhan. Belum apa-apa di halte Harmoni dah BT. Ceritanya kan nanya nih Busway ke Ancol nunggunya di pintu mana. Sebelumnya saya dah nyari-nyari tuh tulisan Ancol di tiap pintu tapi ga nemu. Biasanya ada. Nanya dong sama pertugas di situ. Jawabnya males-malesan gituh, "Iyah tunggu ajah. Tar juga dateng. Ga lama kok. Paling jam 12." ciiiiiiaaaatttt!!! pengen tendang aja ituh mulut. Heheee.. Dah keburu kesel, akhirnya keluar halte nyetop taksi.

Sampe Dufan jam sepuluh lewat dikit. Antriaan tiketnya bejibun. Hampir setengah jam ngantri. Perorangnya 250ribu. Lumayanlah bertiga jadi 750rb. Besok-besok bakalan ga bisa begini lagih.

Wahana pertama yang diliat waktu masuk Dufan itu kuda puter. Males. Heheee.. Ari ngajakin naik. Ridho sama saya langsung ngecengin abis. "Ga inget umur" kata saya. Hehee.. Plak *tampar mulut sendiri.

Wahana kedua yang diliat bianglala. Wajib, tapi tar dulu deh. Akhirnya pilihan pertama kita jatuh ke wahana Kora-kora. Antriannya bikin mata muter. Waktu masih antri, rasa takut saya belum ada tuh. Malah pake sesumbar mau duduk di paling ujung, ga pake teriak. Careful with our mouth, teman *nyesel. Alhamdulillahnya saya dapet duduk di baris kedua dari tengah. Masih belum kenapa-kenapa tuh. Perahu pun berayun. Sekali, masih asik. Dua kali, masih santai. Ketiga, keempat, kelima... uuuuuuhhhhhh!! itu tuh rasanya pengen mencelos merosot kedepan cin. Ayunannya makin tinggi lagi, ga berhenti-henti. Asli saya berharap-harap supaya itu ayunan berhenti. Tapi kok ya malah makin cepet, makin tinggi. Ya Allaah, ampuni hamba-Mu yang sombong ini *nangis. Udahannya, semangat saya untuk naik yang "horor-horor"  langung merosot yang tadinya 100% jadi minus 100%. Parah. Payah. Kisut. Tapi pas lihat di foto-foto yang khusus diambil petugas Dufan, hampir semua tampang saya malah kesenengan banget. Aneh. Pengen cetak itu foto sih tapi mahal banget. 45-55ribu. Mending buat makan deh.

Udahannya dengan semangat yang menciut abis, kita jalan lagi nyari-nyari wahana yang mo dinaikin. Pilihan kedua jatuh di wahana Alap-alap. Mirip halilintar cuma ini versi adiknya. Pas ngantri alap-alap, kita merhatiin orang-orang yang mau naik tornado. Ngeliatnya sih asik, tapi kalo diinget-inget rasa naik kora-kora tadi, tar dulu deh. Kayaknya saya bakalan beneran muntah naik tornado. Untungnya Ari sama Ridho juga ga mau naik itu. Selamet *ngelus dada. Dengan begitu, histeria juga kita eliminasi. Sayang emang. Tapi emang dasarnya ga kuat, mo gimana lagi. Naik alap-alap aja dah bikin kita histeris kok. Heheee.. Asli, histeris abis. Norak yak.

Pas masuk dufan, sebenernya kita mo makan siang dulu. Tapi nyari food court yang sepi susah. Abis naik kora-kora ada pondok bakso yang sepi, tapi Ari ngajakin naik alap-alap dulu. Eeeh, pas udahannya itu pondok bakso penuh. Huuaa.. Setelah jalan lagi, kita nemu pondok yang jual ayam bakar/goreng plus lalapan. Lumayan. Kelar makan siang, kita jalan-jalan bentar masuk ke rumah jail yang saya pikir kayak rumah hantu tapi ternyata isinya labirin kaca. Seru juga sih, kebayang kalau ga bisa keluar gimanah. Terus kita juga masuk ke rumah miring. Bener-bener miring. Mungkin bener-bener vertikal yah, abis sama ga bisa jaga keseimbangan gituh. Udahannya kita ke Istana Boneka. Ngantri sejaman lebih kali ada. Tapi worth it lah. Seru liat teman-temannya Chuky pake baju daerah sambil joget-joget gituh. Heu.

Kelar shalat, kita lanjut ke Biang Lala. Di wahana inilah saya disadarkan kalau ternyata saya takut ketinggian. Dulu enggak loh. Malah seneng banget kalau lihat dari ketinggian. Mungkin faktor umur? Ah, saya jadi merasa tua *nangis.

Kelar Biang Lala, kita naik ontang-onting, Biar cuma muter-muter doang, saya kasih rating paling tinggi untuk wahana ini. Berasa terbang cin, biar pun udahannya keliyengan. Hehee. Ah, ya. Kita sempet nunggu lama untuk wahana ini karena hujan. Tapi still worth it lah. Apes, halilintar ada di samping wahana ini. Adik saya ngajakin dan saya ga bisa berkelit. Malu dong kalo sampe ga mau naik. Dari rumah dah sesumbar abis *mulut oh muluut kenapa kamu ga bisa ngontrol si lidah siiih.. hiks.

Dengan hati ketar ketir kita ngantri. Saya terus ngehibur diri. Kapan lagi, mungkin ini yang terakhir kali, ga ada cerita kalau ga jadi naik ini, lagian kamu kan dah lama pengen banget naik ini, lagian ga ada semenit kok *sinting. Tapi memang Halilintar ini cuma sekali puteran dan ga ada semenit pun. Akhirnya giliran kita. Dengan egoisnya saya duduk sama Ridho. Ari sendirian di belakang saya. Huhuuu.. :'( Mian my dear sister. Saya pastiin berkali-kali pengaman saya. Untungnya saya ga keinget film... apa tuh... hmmm.. ah, final destination. Hehee.. lebay. Halilintar pun berjalan, yak.. mulai menanjak,, kedua mata saya masih terbuka, masih sempat pula menikmati matahari sore yang agak tertutup awan mendung, setelah itu mulai turun dan.......... jegeerr!!! saya nutup mata. Asli, ada ga sih orang yang naik halilintar dengan mata kebuka? Huuhh.. ga lagi. Moment lucunya, Ridho yang duduk di samping saya teriak-teriak histeris minta berhenti di detik-detik terakhir halilintar berhenti. "Udaaahh!! Udaaah!! Udaah!!!" Bahkan saya masih ketawa kepingkel-pingkel kalau ingat ini. :-D... Ah, akhirnya saya berhasil naik halilintar. Tepuk tangan buat saya. *ga penting.

Udahannya kita makan bakso. Emang dah diniatin dari sebelum naik halilintar tadi. Kan enak tuh puyeng-puyeng abis diputer-puter halilintar yang kejam terus makan bakso yang kuahnya banyak, pedes, uh, mantap. Abis makan bakso sebenernya mau pulang. Tapi kita penasaran sama wahana Perang bintang. Waktu itu udah jam setengah lima. Akhirnya kita ikutan ngantri lagi, setengah jam mah ada. Dan ternyata selain didekor ala luar angkasa berikut alien-alien kurcacinya, kita cuma di suruh nembakin monster-monster alien yang ada di lorong-lorong pake tembakan laser sambil naik kapal-kapalan ufo. Kekekeee.. Biarpun cuma begitu saya puas. Skor saya paling tinggi loh diantara 5 orang yang sekapal sama saya *hayooo wulan, sesumbar lagi? Belum kapok ya?? | Iya-iya, maap *keluh.

Kelar Perang Bintang, niat lagi mo pulang. Tapi ya tetep mampir ke kedai es krim, foto-foto. Liat-liat diego macan dan teman-temannya. Godaan yang paling besar adalah wahana kuda puter. Cantiknyaaa.. Melupakan apa yang saya omong tadi siang sama Ari, saya memutuskan untuk naik wahana ini *siap-siap ditimpuk sendal. Hehee.. MKKB.com. Udah selesai, kita bener-bener bersiap pulang.

Perjalanan pulang pun ada ceritanya. Kaki kiri dah berasa kaku. Kayak abis turun gunung gede *lebay. Kita jalan dari Dufan ke halte busway. Nunggu lumayan lama. Kita naik yang ke Senen, karena yang ke Harmoni dah ga ada. Sesampenya di senen, nemu Petugas-petugas Busway, cewek, gayanya dah kayak kakak senior Pramuka lagi ngelatih juniornya. Buas. Emang dah gaya mereka begitu ya? Dah lama nih ga naik Trans Jakarta, jadi ga tau kalau sistemnya berubah, dimana penumpang adalah junior Pramuka kebingungan yang takut mesti ngapain, yang ibaratnya ga nanya, salah, dibentak, kalo nanya juga malah dibentak. Ah, pagi-pagi dibuat geleng-geleng sama petugas Busway yang malesin. Malem-malem dibikin geleng-geleng lagi sama yang ekstrim. Sempet saya denger tuh bentakan sebelum saya masuk ke dalam Bus Transjakarta, "Mau kemana Mbaaaak??! Bingung amat sih??!!" Bukan bentakan ke saya ya, tapi sama orang lain. Kalo dia ngebentak saya begitu, saya bakal tarik ke Bu Messy suruh belajar Pelayanan Prima. Tapi mungkin karena udah malem kali yah. Capek, jadinya begitu. Kalau yang tadi pagi itu, mungkin karena masih pagi jadinya begitu *opo sih.

Yak, akhirnya malam itu pulang dengan selamat sampe di rumah. Alhamdulillah. Pengen ke Bromo sebenernya. Tapi mungkin nanti lagi. Next trip. Mudah-mudahan. Aamin.








22 Sep 2013

MUDIK 2013




Yak, berjumpa lagi dengan saya dengan cerita yang baru dan fresh. halah, opo sih. hehee.. Kali ini saya mau sharing tentang pengalaman saya mudik kemarin setelah puluhan tahun ga mudik akhirnya saya bisa kembali mudik dengan menikmati setiap detiknya di kampung halaman orang tua saya. Check it out yo yo..!

Minggu malam 4 Agustus 2013 keadaan rumah di Jl. Kayu Gede 1 Gg.Mangga no.88 sangat rempong kecuali adik saya yang bernama ari yang sedang asik jalan-jalan dengan pacarnya (eerrggghh!!) dan baru sampai rumah jam 10 malam (errrgghhhh!!!). Setelah semua rapih di packing, saya tidur dan tidak seperti biasa, saya yang biasanya tidur agak gelisah bila esok harinya ada suatu kegiatan yang menurut saya menarik, kali ini saya tidur dengan pulas dan bangun untuk sahur dan bersiap-siap tanpa ada masalah. Perut mules pun tidak. hehee.. Ingat pengalaman dulu mau naik gunung Gede. Perut mules ga karu-karuan, nafsu makan hilang, bawaannya muaaal terus. Eh, kayak lagi hamil yak. Hehee..

Belum subuh, jemputan sudah datang. Mas Wahono, abang sepupu saya yang menyupir. Kita njemput adik-adik mama dan keluarganya dulu di Kali Deres, setelah itu baru melakukan perjalanan yang sebenarnya yaitu pulang kampuuungg..!! How excited. Satu hal yang akan sangaat saya rindukan di masa-masa pulkam ini adalah laptop saya. He *plak!

Okee, dengan kapasitas mobil yang lumayan besar (muat pas 13 orang, berasa super junior lagi berangkat tour super show, kekekee.. ) coba saya absen dulu : Mas Wahono, Lek Sarino, Papa, Mama, Saya, Ari, Ayu, Ariel, Lek Surati, Vico, Lek Yem, Rita dan Ridho. Yak itu dia Super Junior versii... apa yah? Hehee.. Koplak lah. He. Yak! Perjalanan pun dimulai start kurang lebih jam 6 masuk tol dalam kota. Tangerang - Jakarta - Bekasi - Karawang - Indramayu - Cirebon - Brebes - Tegal - Pemalang - Pekalongan - Batang - Semarang dan entah lewat mana lagi karena lewat jam 1 malam mata dah ga kuat lagi, tiba-tiba jam 4 subuh sudah sampai Wonogiri tepatnya Mbatu tepatnya Giriwoyo. Ngeliat Mbah Timi jalan tertatih-tatih dengan tongkatnya 90 derajat posisi kemiringan tubuhnya membuat hati langsung serr.. miris. Beliau hidup sendirian di rumah sebesar ini. Mbah Gino dah meninggal 2 tahun yang lalu tepat di Ultahnya Ari yang ke 17. Lets use our chance before we getting old, buddies!!

Badan masih ngerentek gara-gara perjalanan sehari semalam membuat saya akhirnya merebahkan diri di tikar tanpa bantal dan guling ajaib langsung tepar begitu saja. Bangun-bangun jam setengah sembilan karena kedatangan Mas Wanto, Mbak Sri dan Bude Warsi ngajakin ke pasar Mbatu. Well, thats the point. Saya ga akan melakukan perjalanan ini kalau di kampung cuma duduk diam di rumah Mbah. Saya putuskan untuk ikut Mama ke Pasar. Hehee.. Padahal kalo lagi di Tangerang boro-boro deh mo nemenin Mama ke pasar. Males. Setengah hari itu dihabiskan dengan keliling pasar Mbatu. Masih dalam keadaan puasa loh. Setelah itu ke tempat Bude Warsi, sowan sama Pakde Giyono. Di sana, saya tidur lagi sampe jam 3. Badan kayaknya masih capek yah. Hehee.. Alasan. Bangun-bangun jam 3, bantuin Mama sama Mbak Sri ngupasin kacang yang dah direndem di air panas buat di goreng. Sekitar jam 4-an, kita pulang ke rumah Mbah Timi.

Ga ada yang spesial di malam itu selain mulai masak mie sendiri di dapur buat buka puasa yang lebarnya lebih lebar dari kamar saya di Tangerang. Amazing. Sayang lantainya masih tanah. Habis makan malam, nonton tv, sekitar jam 8, tidur. Pules. Kalo di Tangerang, jam segitu masih cekakak cekikik di kamar. Paling banter jam 11-an lewat baru tidur. Ajib.

Besoknya bangun jam setengah 6. Badan menggigil. Memang kalau pagi luaaar biasa dinginnya. Lek Surati di luar bikin api unggun dari bakaran sampah. Jadilah saya ngejogrok di samping api itu berasap-asap ria. hehee.. Hari itu ga ke mana-mana. Di rumah mbah aja seharian nonton tv, sesembari ngisi TTS Kompas yang sengaja saya bawa dari rumah. Malemnya habis makan, kita seseruan pasang kembang api di luar. Indahnya.

Besoknya, hari H,  jam 4 dah dibangunin untuk siap-siap shalat Id. Jam 4, saudara-saudara, di suruh mandi. Dinginnyaaa.. :-D. Tapi saya pernah merasakan dingin yang melebihi ini, jadi yaa.. tetep aja menggigil. Hehee.. Setelah ngantri mandi, siap-siap, kita berangkat jalan kaki ke Masjid terdekat.

Sejak sembuh total dari sakit tipes awal tahun lalu, hidung saya ini gampang sekali meler kalau kena dingin. Alergi dingin, itu diagnosa dokter. Di hari yang fitri itu, seharian, hidung saya ga berhenti meler. Lagi takbiran, sentrup. Lagi shalat Id, sentrup. Salaman sama orang, sentrup.. Hahaa.. Bener-bener deh, I dont know what I must do. Pengennya balik ke rumah terus tidur. Kalau lagi kayak gitu tuh pusing loh. Tapi saya ga mau ngelewatin acara keliling kampung setelah shalat Id. Dengan berbekal sapu tangan, saya melewati setengah hari itu tanpa penyesalan. Taelah. Viewnya indah. Orangnya ramah-ramah. Ajib. Balik pulang ke rumah Mbah, ternyata dah banyak tamu. Tapi saya lebih memilih ke belakang nonton TV. Tiduran. Tepar. Sorenya saya dan adik-adik juga keponakan jalan-jalan ke kali yang ada di belakang rumah. Masih dengan hidung sentrap sentrup.

Besoknya, hari ke dua Lebaran, pergi ke Klaten, ke kampungnya Papa. Perjalanan lageee.. Hahaa.. Berangkat itu sekitar jam 9. Sampe Klaten, jam setengah 1. Mbah Slamet, Ibunya Papa, ternyata lagi sakit. Darah tingginya kumat. Cuma bisa tiduran di ranjang doang. Moga cepet sembuh ya Mbaah. Semua sodara Papa ngumpul komplit di sana. Lek Pardi, Lek Yanto, Lek Surani, Lek Kirwanto. Kelar makan, jam 3-an pulang. SMP yak. Hehee.. Hmmm.. Padahal pengen banget mampir ke Prambanan lagi. Dulu waktu perjalanan Bali-Yogya tahun 2010 memang sempet mampir ke Prambanan, tapi ga puas. Mungkin belum jodohnya saya dengan Prambanan yah, jadi ya sudah lah. Hari itu juga kita balik ke Wonogiri. Perjalanan pulang itu lebih berkesan. Cara nyupirnya Mas Wahono itu jempol banget deh. Masuk gang kecil, ngebut, lompat sana lompat sini.  Tingkung sana tikung sini. Awesome driver. Hahaa.. Lebay. Sampe-sampe rumah, jam setengah tujuh. Ga ada yang berani mandi. Dingin ciinn.. Hehee.. Semuanya langsung makan, terus tidur. Prepare buat besok lagi.

Yak, tanggal 10 Agustus 2013, semuanya berangkat ke Pacitan, ke pantai!!. Hari yang dijanjikan Mas Wanto di hari pertama saya mendarat di Giriwoyo. So excited. Saya paling ga bisa menahan diri kalau lihat laut. Amaze-nya tuh ga abis-abis. Lebay lagi. Hehe.. Jalanannya lumayan serem. Tikung sana tikung sini, belokannya curam. Tanjak sana tanjak sini. Pas mau nyampe, lautnya kelihatan di bawah, saya histeris sejadi-jadinya. Ah, ya. Ari sempet cerita sama saya kalau dia sempet ditanya sama Rita, adik sepupu saya, "Mbak Wulan belum pernah ke pantai ya?" #plak. Ternyata saya bener-bener lebay. Hahaa.. It doesnt matter, yang penting lauut!! Di sana kita have fun banget walaupun ga boleh berenang. Ombaknya besar banget. Bener-bener yang besar. Suara ombaknya mantep. Anyer aja kalah. Jadi, kita main-main di pinggir-pinggirnya aja deh. Itu juga dah lumayan puas. Pantainya pun bersih. Jempol buat Wediombo. Foto-foto bisa di lihat di https://www.facebook.com/eni.kuswulandari/media_set?set=a.10201413152424766.1073741826.1053372378&type=3. Jam 3, dengan berat hati saya ikut pulang bersama yang lain. He.

Hari berikutnya kita jalan ke pasar Mbatu lagi nyari oleh-oleh. Kalau belanja sama Mama yah, herannya itu, beliau sukaaa banget nyari yang susah dicari. Baru sampe nih, ada kali kita 3 kali bolak balik di tempat yang sama. Yang pertama di cari itu adalah emping. Well, ga percuma juga sih bolak sana bolak sini nyari itu makanan karena orang-orang di kantor saya suka banget. Thanks Mom. I won't complaining again if go shopping with you. Hehee.. Setelah dapet emping, klanting, ting ting dan ing ing yang lain, mampir makan mie ayam bakso (this is the best part of that day.. :-D) kita balik pulang ke rumah. Panaasnyaaa.. puolll. Setengah hari itu saya habiskan dengan nonton tv lagi. I miss my laptop. :'(

The last day, finnaly, dan pagi itu super duper dinginnya bikin menggigil level gunung semeru. Ada asep-asep yang keluar dari mulut kalo kita lagi ngomong. Dingin banget. Mungkin itu cuaca perpisahan ya, dan yak, tidak salah lagi hidung saya kembali meler. Jadilah hari itu, setelah rapi mandi, saya packing barang-barang dengan hidung sentrap sentrup. Menjelang siang, semua beres. Rencananya kita akan berangkat pulang abis Magrib. Dan seharian itu, saya habiskan dengan nonton TV, tidur, isi TTS, lalu nonton TV lagi. I cant wait to see my Laptop. *plak!

Habis Magrib, Mas Wahono pun datang dengan mobilnya. Its time to say goodbye. Semuanya nangis. Saya pikir Mbah Timi juga akan nangis, tapi beliau tabah banget. Si Mama yang malah sesenggukan ga karuan. Juga Lek Yem dan Lek Surati. Di perjalanan pulang itu, saya mengerti apa yang Mama dan adik-adiknya rasain. Membayangkan Mbah Timi tinggal sendirian di rumah itu. Ah, so I let her cry all on the way home.

Nice journey. I will never forget this. I think I will not get this if I'm already marry. Maybe Allah give me this chance have this adventure before I have to spend my whole life with some one. It will be more greatest, I'm sure. Hee.

Thank you so much for this chance, God. Even though I'm so much a bad person but you still kind of me. Thank you.

Finnaly, I met my laptop!! Yeyyy!! :-D

GILMORE GIRLS


Kalau saya ga lihat display cd Gilmore Girls di carefour hari itu, mungkin saya ga akan pernah posting ini di sini. Hehee.. Kotak cd itu standing alone di sana membuat saya teringat masa-masa saya dulu menunggu serial ini di hari Minggu jam 11 siang. Itu jaman-jaman saya SMEA kelas 1. Saya suka banget serial ini. Serial ini menceritakan tentang kehidupan masyarakat di Stars Hollow dengan pemeran utama seorang ibu dan anak dengan relationship yang lebih mendekati persahabatan dari pada hubungan ortu dan anak. Lets hunt the rest of CD!! :-D

5 Sep 2013

Cerita Sore di DPI

Ceritanya ibu general manager, bapak service manajer dan bapak sales mau berangkat ke Amerika bersama dua dealer sebut saja namanya R dan E dalam rangka launching produk baru di pabrik jetski. Untuk ke Amerika kita mesti ngajuin yang namanya visa kan? Nah, mereka semua nih pada yakin kalau permohonan visa mereka ga bakalan ada yang ditolak. Tapi ternyata visanya si E ditolak dengan alasan tidak ada hubungan sosial dengan perusahaan. Saya masih belum tahu apa yang sebenernya terjadi sehingga visa E ditolak. Tapi yang mbikin ngebelalak mata, omongannya si Ibu general manager chinese. Nama depan si bapak service manager adalah "Ahmad". Dengan filter ga kepasang si Ibu Manager berkata : "Lah, itu si Ahmad aja lolos kok. Nama Ahmad itu kan Islam banget, hampir mendekati sangkaan teroris. Lha si E,  cina, tampang pengusaha, masa' di tolak?"

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung pada-Mu dari prasangka buruk orang-orang yang tidak tahu dan sesungguhnya hanya Engkau Maha Mengetahui. Aamiin.


4 Sep 2013

Super Show 5 INA


Catatan di 02 Juni 2013.
Baru sempet ngupdate. :-D

Hari ini harusnya merasa luar biasa dan lega karena salah satu yang dimau udah kecapai, tapi kenyataannya di detik ini galau masih merajai hati (taelah).  Saya mau share tentang pengalaman saya nonton Super Show 5 hari ini.

Awalnya yah. Awalnya tanggal 2 Mei yang lalu, saya baca berita di twitter kalau tiket SS5 di Indonesia akan dijual online besoknya tanggal 3 Mei jam 10 pagi. Saat itu saya sama sekali ga ada niat untuk ikutan nonton. Samaaa sekali ga ada. Tapi besoknya hari Jum'at, saat saya buka twitter lagi, orang-orang rame ngeshare link penjualan tiket tersebut. Iseng saya klik link tersebut. Hati-hati saudara, keisengan anda kadang-kadang malah jadi bikin galau. hehee.. Jadilah saya mengklik link tersebut. Raja karcis.com.. bronze 550rb menarik minat saya. Saya lalu mencoba untung-untungan untuk berebut tiket bronze tersebut. Kalau dapet ya Alhamdulillah kalau enggak ya udah. Jam 10 pagi saya udah siap bertempur dengan pembeli online yang lain. Bodohnya saya, saya belum daftar jadi member di Raja karcis. 3 menit berlalu, ketika saya sudah sign in siap mengeklik bronze, tatataaa.... day 1 dan day 2 "sementara habis dipesan". Saya buru-buru buka link satu lagi, tiket.com. Parahnya saya juga belum jadi member. Saya sign up dulu lah dan kenyataan yang sama yang saya terima. Heu. Seharian Jum'at itu saya nongkrongin komputer berharap di 3 jam kemudian ada yang belum bayar, expired, biar langsung saya samber. Tapi seharian itu hasilnya cuma tambah galau dan penasaran. Sabtu besoknya saya kembali mantengin komputer, tapi bronze masih di status yang sama. Akhirnya saya berusaha ikhlas. Toh, saya cuma untung-untungan. Tapi waktu saya cerita sama adik saya, dia malah ngomporin habis-habisan bikin saya tambah penasaran. Senin saya cek, status bronze masih sama. Galauuu seharian sampai saya ingat kalau bulan depan saya dapet arisan. Saya langsung lihat silver yang harganya 1.150rb. Statusnya masih tersedia. Setelah rembukan sama adik, kita sepakat untuk bilang dulu sama Mama dengan hati yang ketar ketir takut ga diijinin. Pikiran kita sih beliau bakal bilang begini, "mending buat belanja!" hehee.. Tapi ternyata enggak tuh. Beliau gampang banget setujunya ga pake tanya ini tanya itu. Mama memang the best deh. Selasa pagi saya buru-buru buka tiket.com dan dapet silver day 2, yang katanya ultah ELF (sebutan fans Suju). Bayar ATM, print voucher dan untuk sementara beres. 

Info penukaran tiket H1 dan hari H. Berangkatlah saya dan adik saya kemarin ke MEIS naik angkot. Kita berangkat sekitar jam 8-an ke Blok M lanjut Bussway. Perkiraan jam 10 sampe halte Bussway Harmoni meleset karena jam 10 malah baru sampe Blok M. Jam 12-an sampe di Ancol, bayar tiket masuk 15rb perorang, lanjut naik bus wara-wiri gratisan ke arah barat, turun di halte Gondola, nyambung lagi bus wara  wiri ke arah timur yang langsung nurunin kita di MEIS. Kirain saya nuker tiketnya itu bakal ngantri panjang. Ternyata enggak. Ga sampe 5 menit ngantri loh. Hahaa.. saya sampe bawa-bawa TTS. Setelah itu kita observasi tempat, dimana harus ngantri dan kebutuhan apa aja yang mesti dibawa. Setelah itu kita pulang. Tapi, ga tau nih kenapa, perjalanan pulangnya nyusahin. Di mulai dari nunggu busway yang ke harmoni tuh lama banget. Kita sampe salah naik. Mood saya udah jelek banget. Mungkin karena laper kali. Saat itu udah jam 3 sore. Perut baru diisi biskuit setengah. Sampe harmoni, kita langsung cari makan di depan carefour, udah itu belanja di carefournya untuk keperluan besok. Supaya cepet kita pulang lewat tol tangerang, mumpung moodnya belum jelek lagi. Belum Magrib dah sampe rumah.

Hari H. Hari ini. Berbekal macem-macem. Roti 2 bungkus, Air 3 botol, koran buat ngantri sambil duduk, tisu kering, tisu basah, permen, TTS buat iseng sambil nunggu, payung, nasi dan omelet buat makan siang plus perlengkapan konser berupa lightstick dan gelang. Kita putusin untuk naik motor ke kantor saya di Harmoni, nitip motor di situ lalu nyambung naik taksi ke MEIS. Perjalanan pergi lancar. Jam setengah 8 udah sampe MEIS. Kita jalan-jalan dulu sebentar nyari merchendise Suju, setelah itu ikutan ngantri di pinggir laut yang puaanaasss.. Pulang-pulang tangan saya belang. Hehee.. Nonton konser yang penuh perjuangan. Jam 8-an mulai ngantri sampe jam 11 gate baru dibuka. Bisa dibayangin panasnya pinggiran laut yang tenang, yang ga ada ombaknya sama sekali. Ckckckckckk.. luar biasa. Luar biasa bikin gosong. Untung aja ada payung. Jam 11 para elpu elpu yang ngantri sambil duduk sontak berdiri langsung brutal dorong-dorongan. Luar biasa. Jam setengah satu, setelah berjuang menahan gencetan dari depan belakang samping kiri kanan, saya dan adik saya baru dapat gelang tiket. Grubuk-grubuk naik ke atas dan ow ow, naik eskalator dah ada antrian panjang. Antri lagi, gencet-gencetan lagi. Mau masuk ke ruangan konser, antri, gencetan-gencetan lagi. Hehee.. Cuapek e rek. Tapi setelah masuk ke ruangan konser, kita langsung excited. Tadi itu sekitar jam setengah 2. Wowoww.. Malangnya, kita ga punya air minum setelah gencet-gencetan dengan amat parahnya. Sebenernya stock air masih ada, cuma waktu kita mau masuk gate, air minum pada dibuangin, ga boleh dibawa masuk. Dehidrasi abis.

Konser dimulai jam 2 lewat 15 menit. Opening concert yang saya lihat di youtube kini ada di depan mata saya. Berasa banget di hati ada yang naik lalu turun lewat mata. Saya nangis. Heu. Apalagi waktu cowok-cowok ini muncul di stage. Hati ini langsung jleb, masih dengan air mata, saya ngelambai-lambai lightstick saya bersama elpu-elpu yang lain. "Hai guys, hellloo. Finnaly" Saya terus berkata-kata begitu, ga pake teriak tapi. Baru setelah Mr. Simple dinyanyiin, saya ikut teriak-teriak sambil nyanyi-nyanyi ngikutin fanchat. Capek juga yah nonton konser. Hehee. Abis Mr.Simple langsung lanjut lagu Bonamana, Super Girl bonus duet dance EunHae, It's You, SFS bonus green laser lighting, Boom Boom, Club no.1 bonus sexy dancer (errghh!) teruss sampe So I. Hehee.. males lah nyebutin lagu-lagunya. Ah ya, waktu Break Down dinyanyiin, saya kaget sontak  langsung naik ke atas kursi, kaki kanan kecetit. Si Ari (adik saya) bukannya khawatir atau gimana malah ngetawain. Asem. Saya belum cerita yah kalau selama konser, hampir semua elpu di section Silver berdiri di atas kursi. Panggung depannya ga kelihatan ciinn. Nasib.

Di tengah-tengah konser berlangsung, dimana saya terus berulang kali menyemangati diri untuk menikmatinya, saya merasa ada yang kurang, bikin saya ngerasa ga puas. Saya ngerasa, member Suju kurang semangat. Saya ngerasa mereka itu lelah banget. Ada perasaan kasihan ngeliat mereka ngos-ngosan begitu. Waktu lagu apa saya lupa, saya lihat Eunhyuk duduuk aja di pojok sebelah kiri panggung. Donghae, setiap kali muncul dari bawah selalu dalam keadaan duduk seperti kecapekan. Saya selalu bilang sama adik saya kalau mereka itu seperti rombongan sirkus. Setiap kali pertunjukan di tempat yang berbeda, mengulang pertunjukan yang sama. Selain itu jarak pandang yang terbatas. Argh, memang duit itu ga bisa bohong ya. Kalau di 2.200rb, langsung depan mata. Selain itu ada banyak hal yang bikin saya apa yah. Ya gitu dah, ada yang kurang. Sampai konser selesai, "suatu" yang kurang itu masih tuing-tuing tanda tanya dalam hati. Baru setelah selesai makan bekal di luar gedung, adik saya yang ternyata juga ga puas nyeletuk, "kok ga se "wah" yang suka kita tonton di CD yah." Nah, itu dia jawabannya. Bener banget. Mulai dari SS1 sampe SS4, mereka itu luar biasa banget. Kita sih nontonnya dari CD tapi feelnya itu kena banget. Mungkin itu yang bikin kita ga puas. Atau mungkin juga karena jarak pandang yang bener-bener susah dilihat, kita ga bisa ngerasain feel itu, ya ga tau juga. Dan hari ini katanya ultah ELF, tapi kayaknya ga ada yang spesial juga yah sama hari kemarin. Bedanya mereka cuma ngucapin selamat aja. Terus udah, gitu, conversation yang sama di ulang, tentang kaki Sungmin yang masih sakit (ck, how professional are you), tentang timpalan Kangin, omongan member-member Suju yang lain. Sepanjang perjalanan pulang, saya terus berpikir kenapa semuanya jadi seperti fake ya. Fake like them self. Jahat ya saya. Tapi itu yang saya rasa. Mereka memang kerja luar biasa keras untuk mengibur kita semua. Itu yang saya kagumi dari mereka, yang bikin saya suka sama mereka. Tapi setelah hari ini, perasaan ini campur aduk. Ga tau kayaknya masih ada yang salah atau saya yang cuma terlalu sok menilai. Malam ini katanya mereka langsung pulang ke Korea, kecuali Siwon yang katanya mau ngunjungin panti asuhan di Jakarta. What a tough life, right boys? I wonder, how exactly the real you feelin about your life now. I really wonder. The real. How.

17 Apr 2013

Campur Aduk

Sedang berbunga-bunga setelah membaca update blog terbaru sang penulis favorit. Hehe. Cara nulisnya itu loh, merendah banget tapi konyol tapi berkesan di hati. Halah, opo sih. Hehe. Good for you. Semoga lekas menemukan jodohmu dan menyempurnakan dien mu. Aamiin.

Sudah cukup membahas sang penulis favorit. Saat saya pulang tadi, naik metromini ada seorang pemuda lagi teriak-teriak minta belas kasihan para penumpang. Sebenernya sih bukan sekali ini saya menemukan yang begini tapi yang berkesan di hati baru ini. Mungkin karena situasi metromini yang agak lengang jadi saya bisa lebih memperhatikan. Dia berteriak-teriak tentang anak-anak jalanan yang dipandang sebelah mata. Dia berteriak tentang uang seribu dua ribu yang ga akan membuat para penumpang jatuh miskin. Dia berteriak tentang lebih baik panjang suara dari pada panjang tangan. Saat dia sibuk berteriak-teriak yang intinya minta uang itu, seorang bapak yang bisa dibilang sudah tua masuk menawarkan dagangannya berupa aneka tahu, kacang dan mangga. Seorang bapak tua yang bekerja dan seorang pemuda yang mengemis.

Saya ga mau ngejudge sembarangan yah. Saya ga tau apa yang terjadi sama si pemuda itu juga pemuda-pemuda yang lain sehingga mereka memilih jalan seperti itu. Jadi yah, gimana yah. Ya gitu dah.

Soal judge mengejudge, saya ingat bos saya. Hehe. Waktu itu beliau lagi cerita sama sekretarisnya yang kebetulan duduk di sebelah saya. Saya hanya jadi pendengar saja. Beliau cerita tentang wanita-wanita di Arab Saudi. Ga pa-pa yah kalau saya sebut negaranya. Semoga kedepannya ga akan kenapa2. hehe. Well, ga tau ya bos saya ini dapet cerita dari mana tentang wanita-wanita muslim ini. Jadi beliau bilang kalau wanita-wanita ini munafik. Kenapa? Karena kalau di depan laki-laki mereka nutup rapat tubuh mereka dengan jubah. Tapi kalau lagi kumpul sama teman-teman wanita, mereka berpakaian seksi dan berdandan menor dll. Nah kan, beliau belum tahu kenapa bisa begitu makanya beliau bisa ngejudge seperti itu. Sama halnya saya yang ga tau kenapa anak-anak jalanan itu memilih mengemis di atas bus kota daripada menggunakan kekuatannya untuk sesuatu yang positif bagi dirinya dan orang lain. Tanya kenapa.

16 Apr 2013

Mendengarkan dan Didengarkan


Cobalah duduk sejenak diantara orang-orang yang ramai bercerita. Perhatikan masing-masing orang tersebut. Saya ada beberapa kali mengalami situasi seperti ini. Saya contohkan ya.

Orang 1 : Kemarin saya bla bla bla bla bla..
Orang 2 : Oh, kalau saya kemarin bla bla bla bla..
Orang 3 : Hmmm, kalau saya kemarin bla bla bla..
Orang 1 : Waahh, kalau saya enggak begitu. Saya mah bla bla bla bla..
Orang 2: Oh, kalau saya juga enggak begitu. Saya mah bla bla bla..
Orang 3 : Hmm.. Iya sih. Tapi kalau saya bla bla blaa...
Ngerti ga? Enggak ya? Saya juga bingung. hehee..
Intinya mah sama sekali ga ada pendengar di percakapan itu. Semuanya pengen didengerin. Dulu kalau saya yang mengalami kejadian itu, saya langsung diam. Tapi sekarang sangking seringnya saya mengalami kejadian itu, saya jadi seorang pendengar yang ga baik juga alias pengen cuma didengerin juga. Semoga Allah melindungi saya. Aamiin.

22 Mar 2013

3

Lahir tanggal 3
Anak ke - 3
Sekolah Dasar Negeri Pinang 3
Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri 3
Absen kantor no 13
Member Super Junior favorit no 13
Apa lagi ya?
Pacar 3... kekekeke... becanda.

8 Mar 2013

Jum'at yang sama Di Bulan Maret 2013

Anyonghaseoo.. saya datang lagi.. hehe. Mumpung masih fresh.

Ada kejadian yang menurut saya agak heboh terjadi siang ini. Dan ga tau kenapa, saya ikut ngerasa bersalah. Saya ga mau hubungan kerja sama yang sudah terjalin dengan baik, hancur. Yah, semoga dia di sana diberi kelapangan dada dan kejernihan berpikir. Semoga saya juga. Aamiin.

Jum'at di Bulan Maret 2013

Anyonghaseooo.. heu.

Update blog pertama di tahun 2013. Too many happens yang sebenernya mau saya share di sini tapi si jari-jari lagi ga konek sama otak. So, hari ini cuma numpang lewat doang.

Btw, besok Suju manggung di GBK acara Music Bank dan dengan ikhlaaaaas banget saya ga ikutan nonton. Hehe. Duit sih ada. Tapi buat keperluan lain. Ya sudahlah. Kalo jodoh kan ga kemana (maksudnyaaa...???). Makanya saya ga mau disebut elf. Kadar suka saya sama suju normal banget. Karena itu juga saya ga terlalu excited saat denger kabar mereka mau ikut mubank di Jakarta. Saya dah tau pasti ga bakal bisa nonton kecuali ada yang ngasih tiket gratis (plak!!). Bagusnya lagi kalo ga sengaja ketemu mereka di jalan. Saya culik, bawa pulang, suruh nyuci piring di rumah (plak plak plak!!!)

Jadi ingat waktu jaman SMP. Waktu itu saya sempet ngefans sama Westlife. Mereka sempet manggung di GBK. Sedihnya luar biasa karena ga bisa nonton. Maklum, waktu itu masih hijau, jadi belum tahu dunia yang sebenernya itu seperti apa.

Hehe.. gajebo bgt yak. Maklum koneksi antara otak sama jari-jari lagi putus nyambung. Udah ah.