moon

The Moon

30 Des 2013

Do to the Fun - 25 Desember 2013




Pertimbangan kenapa milih Dufan, yah, pengen ngalamin lagi ajah. Terakhir kali ke Dufan itu ga asik karena ga nyobain permainan yang bikin muntah-muntah. Hehee.. Kemarin itu dah diniatin banget pengen naik tornado, hysteria sama halilintar tapi pas sampe sana malah jadi kisut. Kekekeee..

Berangkat dari rumah jam setengah 8-an. Rombongan kali ini cuma adik, Ari, sama Ridho, ponakan. Biarpun bertiga tapi tetep seru. Naik angkot ke ciledug, nyambung metro 69 ke Blok M, nyambung busway sampe halte Harmoni jam setengah sepuluhan. Belum apa-apa di halte Harmoni dah BT. Ceritanya kan nanya nih Busway ke Ancol nunggunya di pintu mana. Sebelumnya saya dah nyari-nyari tuh tulisan Ancol di tiap pintu tapi ga nemu. Biasanya ada. Nanya dong sama pertugas di situ. Jawabnya males-malesan gituh, "Iyah tunggu ajah. Tar juga dateng. Ga lama kok. Paling jam 12." ciiiiiiaaaatttt!!! pengen tendang aja ituh mulut. Heheee.. Dah keburu kesel, akhirnya keluar halte nyetop taksi.

Sampe Dufan jam sepuluh lewat dikit. Antriaan tiketnya bejibun. Hampir setengah jam ngantri. Perorangnya 250ribu. Lumayanlah bertiga jadi 750rb. Besok-besok bakalan ga bisa begini lagih.

Wahana pertama yang diliat waktu masuk Dufan itu kuda puter. Males. Heheee.. Ari ngajakin naik. Ridho sama saya langsung ngecengin abis. "Ga inget umur" kata saya. Hehee.. Plak *tampar mulut sendiri.

Wahana kedua yang diliat bianglala. Wajib, tapi tar dulu deh. Akhirnya pilihan pertama kita jatuh ke wahana Kora-kora. Antriannya bikin mata muter. Waktu masih antri, rasa takut saya belum ada tuh. Malah pake sesumbar mau duduk di paling ujung, ga pake teriak. Careful with our mouth, teman *nyesel. Alhamdulillahnya saya dapet duduk di baris kedua dari tengah. Masih belum kenapa-kenapa tuh. Perahu pun berayun. Sekali, masih asik. Dua kali, masih santai. Ketiga, keempat, kelima... uuuuuuhhhhhh!! itu tuh rasanya pengen mencelos merosot kedepan cin. Ayunannya makin tinggi lagi, ga berhenti-henti. Asli saya berharap-harap supaya itu ayunan berhenti. Tapi kok ya malah makin cepet, makin tinggi. Ya Allaah, ampuni hamba-Mu yang sombong ini *nangis. Udahannya, semangat saya untuk naik yang "horor-horor"  langung merosot yang tadinya 100% jadi minus 100%. Parah. Payah. Kisut. Tapi pas lihat di foto-foto yang khusus diambil petugas Dufan, hampir semua tampang saya malah kesenengan banget. Aneh. Pengen cetak itu foto sih tapi mahal banget. 45-55ribu. Mending buat makan deh.

Udahannya dengan semangat yang menciut abis, kita jalan lagi nyari-nyari wahana yang mo dinaikin. Pilihan kedua jatuh di wahana Alap-alap. Mirip halilintar cuma ini versi adiknya. Pas ngantri alap-alap, kita merhatiin orang-orang yang mau naik tornado. Ngeliatnya sih asik, tapi kalo diinget-inget rasa naik kora-kora tadi, tar dulu deh. Kayaknya saya bakalan beneran muntah naik tornado. Untungnya Ari sama Ridho juga ga mau naik itu. Selamet *ngelus dada. Dengan begitu, histeria juga kita eliminasi. Sayang emang. Tapi emang dasarnya ga kuat, mo gimana lagi. Naik alap-alap aja dah bikin kita histeris kok. Heheee.. Asli, histeris abis. Norak yak.

Pas masuk dufan, sebenernya kita mo makan siang dulu. Tapi nyari food court yang sepi susah. Abis naik kora-kora ada pondok bakso yang sepi, tapi Ari ngajakin naik alap-alap dulu. Eeeh, pas udahannya itu pondok bakso penuh. Huuaa.. Setelah jalan lagi, kita nemu pondok yang jual ayam bakar/goreng plus lalapan. Lumayan. Kelar makan siang, kita jalan-jalan bentar masuk ke rumah jail yang saya pikir kayak rumah hantu tapi ternyata isinya labirin kaca. Seru juga sih, kebayang kalau ga bisa keluar gimanah. Terus kita juga masuk ke rumah miring. Bener-bener miring. Mungkin bener-bener vertikal yah, abis sama ga bisa jaga keseimbangan gituh. Udahannya kita ke Istana Boneka. Ngantri sejaman lebih kali ada. Tapi worth it lah. Seru liat teman-temannya Chuky pake baju daerah sambil joget-joget gituh. Heu.

Kelar shalat, kita lanjut ke Biang Lala. Di wahana inilah saya disadarkan kalau ternyata saya takut ketinggian. Dulu enggak loh. Malah seneng banget kalau lihat dari ketinggian. Mungkin faktor umur? Ah, saya jadi merasa tua *nangis.

Kelar Biang Lala, kita naik ontang-onting, Biar cuma muter-muter doang, saya kasih rating paling tinggi untuk wahana ini. Berasa terbang cin, biar pun udahannya keliyengan. Hehee. Ah, ya. Kita sempet nunggu lama untuk wahana ini karena hujan. Tapi still worth it lah. Apes, halilintar ada di samping wahana ini. Adik saya ngajakin dan saya ga bisa berkelit. Malu dong kalo sampe ga mau naik. Dari rumah dah sesumbar abis *mulut oh muluut kenapa kamu ga bisa ngontrol si lidah siiih.. hiks.

Dengan hati ketar ketir kita ngantri. Saya terus ngehibur diri. Kapan lagi, mungkin ini yang terakhir kali, ga ada cerita kalau ga jadi naik ini, lagian kamu kan dah lama pengen banget naik ini, lagian ga ada semenit kok *sinting. Tapi memang Halilintar ini cuma sekali puteran dan ga ada semenit pun. Akhirnya giliran kita. Dengan egoisnya saya duduk sama Ridho. Ari sendirian di belakang saya. Huhuuu.. :'( Mian my dear sister. Saya pastiin berkali-kali pengaman saya. Untungnya saya ga keinget film... apa tuh... hmmm.. ah, final destination. Hehee.. lebay. Halilintar pun berjalan, yak.. mulai menanjak,, kedua mata saya masih terbuka, masih sempat pula menikmati matahari sore yang agak tertutup awan mendung, setelah itu mulai turun dan.......... jegeerr!!! saya nutup mata. Asli, ada ga sih orang yang naik halilintar dengan mata kebuka? Huuhh.. ga lagi. Moment lucunya, Ridho yang duduk di samping saya teriak-teriak histeris minta berhenti di detik-detik terakhir halilintar berhenti. "Udaaahh!! Udaaah!! Udaah!!!" Bahkan saya masih ketawa kepingkel-pingkel kalau ingat ini. :-D... Ah, akhirnya saya berhasil naik halilintar. Tepuk tangan buat saya. *ga penting.

Udahannya kita makan bakso. Emang dah diniatin dari sebelum naik halilintar tadi. Kan enak tuh puyeng-puyeng abis diputer-puter halilintar yang kejam terus makan bakso yang kuahnya banyak, pedes, uh, mantap. Abis makan bakso sebenernya mau pulang. Tapi kita penasaran sama wahana Perang bintang. Waktu itu udah jam setengah lima. Akhirnya kita ikutan ngantri lagi, setengah jam mah ada. Dan ternyata selain didekor ala luar angkasa berikut alien-alien kurcacinya, kita cuma di suruh nembakin monster-monster alien yang ada di lorong-lorong pake tembakan laser sambil naik kapal-kapalan ufo. Kekekeee.. Biarpun cuma begitu saya puas. Skor saya paling tinggi loh diantara 5 orang yang sekapal sama saya *hayooo wulan, sesumbar lagi? Belum kapok ya?? | Iya-iya, maap *keluh.

Kelar Perang Bintang, niat lagi mo pulang. Tapi ya tetep mampir ke kedai es krim, foto-foto. Liat-liat diego macan dan teman-temannya. Godaan yang paling besar adalah wahana kuda puter. Cantiknyaaa.. Melupakan apa yang saya omong tadi siang sama Ari, saya memutuskan untuk naik wahana ini *siap-siap ditimpuk sendal. Hehee.. MKKB.com. Udah selesai, kita bener-bener bersiap pulang.

Perjalanan pulang pun ada ceritanya. Kaki kiri dah berasa kaku. Kayak abis turun gunung gede *lebay. Kita jalan dari Dufan ke halte busway. Nunggu lumayan lama. Kita naik yang ke Senen, karena yang ke Harmoni dah ga ada. Sesampenya di senen, nemu Petugas-petugas Busway, cewek, gayanya dah kayak kakak senior Pramuka lagi ngelatih juniornya. Buas. Emang dah gaya mereka begitu ya? Dah lama nih ga naik Trans Jakarta, jadi ga tau kalau sistemnya berubah, dimana penumpang adalah junior Pramuka kebingungan yang takut mesti ngapain, yang ibaratnya ga nanya, salah, dibentak, kalo nanya juga malah dibentak. Ah, pagi-pagi dibuat geleng-geleng sama petugas Busway yang malesin. Malem-malem dibikin geleng-geleng lagi sama yang ekstrim. Sempet saya denger tuh bentakan sebelum saya masuk ke dalam Bus Transjakarta, "Mau kemana Mbaaaak??! Bingung amat sih??!!" Bukan bentakan ke saya ya, tapi sama orang lain. Kalo dia ngebentak saya begitu, saya bakal tarik ke Bu Messy suruh belajar Pelayanan Prima. Tapi mungkin karena udah malem kali yah. Capek, jadinya begitu. Kalau yang tadi pagi itu, mungkin karena masih pagi jadinya begitu *opo sih.

Yak, akhirnya malam itu pulang dengan selamat sampe di rumah. Alhamdulillah. Pengen ke Bromo sebenernya. Tapi mungkin nanti lagi. Next trip. Mudah-mudahan. Aamin.