moon

The Moon

3 Nov 2014

Akhirnyaa.. Bromo..!!




Bromo? Iyyaah Bromo. Akhirnya sayah berhasil mendarat di Bromo dengan gemilangnyaah!! Horeee *sorak sorai  *okeh itu no to the rak tapi yah mo bagaimana lagih?. That was like a dream come true :-D

Asli masih berasa mimpi. Kalau kedua kaki inih enggak berasa abis ketimpah tiang jemuran, pasti memang cuma mimpi. Alhamdulillaah wa la ilaha ilallah wallahu akbar!! Sungguh Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Akhirnya sayah di kasih jodoh ketemu sama Bromo. Kapan yah di kasih jodoh ketemu sama kamuh? *eh

Iyah, setelah berkali-kali di PHP-in, penantian yang enggak ada habisnya akhirnya saya bisa ke Bromo. Udah searching lama sebenernya di google, nyari-nyari travel tapi takutnya di kecewain sampai akhirnya dapet info travel dari temen yang baru dari Bromo juga. Huaaa..!! Langsung deh hubungin travelnya, Mas Rino, tanya tanya dan dapet tanggal 12-14 September. Waktu itu saya dapet info travel dari temen tanggal 8 September. Mepet banget. Mau nekat go show tapi nanti malah ga dapet tiket kereta, gagal lagi. Ada lagi jadwal trip Bromo yang start Jakarta tanggal 31-2 November. Yanig bikin dilema lagi adalah Ari 'nomnom' si Maknae yang pengen ikutan. Akhir Oktober itu adalah musim ujian dia. Bisa jadi jadwal ujiannya di akhir Oktober atau di awal November. Bingung. Nekat tapi penuh resiko atau menunggu juga beresiko. Dilema dilema dilema. Akhirnya Bismillah, saya relakan tanggal 12-14 September ituh menunggu yang tanggal selanjutnya atau yang selanjutnya lagi dengan ikhlas yang seikhlas-ikhlasnya seandainya itu enggak jadi lagih. Jodoh ga kemanah kan? Akhirnya akhir September saya dapet kepastian dari Ari kalau jadwal ujiannya ituh pasti di awal November. Langsung saya daftar ke Mas Rino yang nyuruh saya buru-buru untuk ngasih data peserta yang mau ikut seperti nama lengkap, no identitas sama nomor telepon juga transfer uangnya karena tiket keretanya hampir full booked!! Untung yang ikut sayah cuma dua orang, si Ari sama Rosid, teman sayah dan Alhamdulillah, Mas Rino berhasil mesenin tiket kereta buat kitah bertiga. Alhamdulillah.

Di hari keberangkatan 31 Oktober 2014, kondisi saya sama seperti waktu mau naik ke Gede-Pangrango. Males makan, mual dan ga fokus. Tapi begitu udah ngegendong ransel dan pamit sama Mama, kondisi itu berubah menjadi excited, ga sabar pengen ketemu sama si Brom :-D. Dari Kayu Gede jam setengah 12 siang, kita naik taksi ke Stasiun Senen. Janjian sama Mas Rino jam 2. Nyampe sana sekitar jam 2 kurang. Setelah ketemu Mas Rino, dapet tiket PP kita langsung masuk. Kereta baru berangkat jam 15:15. Jadi harus menunggu lagi sejam gituh dan penantian itu terasa seperti setahun, sampe akhirnya serombongan pendaki yang pastinya mau ke Semeru dateng dengan carielnya yang segede truk molen rempong nyari tempat duduk. Jam 3 seperapat teng, kereta berangkat. The adventure travelling started.

Kereta Matarmaja Ekonomi jurusan Jakarta-Malang sore itu jadi saksi mati gayanya saya dan Ari. Rosid duduk agak jauh dari kita berdua. Bingung mesti ngapain. Sama sekali enggak kepikiran ngebawa buku atau laptop untuk ngisi waktu selama 18 jam perjalanan itu. Mana setelah Maghrib yang duduk di depan kita itu pasangan orang pacaran. Mesra bingit, kayak gerbong kereta milik berdua. Asem. Kayaknya sih mereka juga ikut rombongan pendaki yang mau ke Semeru ituh. Sebelum pasangan itu duduk di depan kita, sempet ada yang duduk di sebelah saya, pendaki juga, cakep, namanya Satrio. Ada yang kenal? *LOL

Setelah 18 jam perjalanan akhirnya sampe juga di Malang jam 7 pagi kurang sepuluh menit. Mbak Riska, guide travel yang nunggu di Malang dah SMS kalau mereka dah nunggu di pintu keluar stasiun. Total rombongan ada 21. Setelah kenalan dengan para guide (Mbak Riska, Mas Heri/Mas Suneo dan Mas Agus) kita di ajak jalan kaki menuju alun-alun Kota Malang untuk briefing dan foto-foto (yang terakhir ini kayaknya dah wajib banget). Di sana Mas Heri ngejelasin tentang kegiatan kita selama di Malang dan di mana kita bakalan stay. Ada nama desa, namanya GubuKaklah. Di sana ada rumah penduduk yang memang di siapkan untuk para traveling. Juga ada beberapa tempat wisata yang bakalan kita kunjungin di hari pertama ini yaitu Air Terjun Coban Pelangi dan Argo Wisata Apel. Selesai briefing dan foto-foto kita langsung naik kendaraan sejenis angkot menuju Candi Jago. Jalan-jalan dulu sebelum ke Homestay. Mungkin sekedar untuk membunuh waktu supaya peserta travelling ga boring di Homestay atau juga memberi kesempatan yang punya Homestay untuk masakin makan siang buat kitah. Hmmm, baru denger sih yang namanya Candi Jago. Di Malang pula. Sebentar saya cari info dulu sama eyang Google...... (5 detik kemudian)..... ini dia http://sejarahbudayanusantara.weebly.com/candi-jago.html. Lebih lengkap. Ada peserta yang nanya tentang sejarah Candi Jago sama Mbak Riska, tapi Mbak Riskanya ga tau (hehehe) mesti tanya sama yang jaga Candi kayaknya ya.. (hehehe). Kelar foto-foto, mampir ke ATM sama Indomart sebentar, langsung menuju homestay makan waktu sekitar... ah saya lupa. Bener-bener udah seperti setahun yang lalu deh (hahaha.. parah). Yah pokoknya sebelum mendekati jam makan siang dah. Peserta di kasih kesempatan untuk kenalan sama yang punya homestay masing-masing, mandi, makan, sholat dan istirahat. Jadi pengaturan Homestay ituh satu rumah untuk 4 orang, jadi 1 kamar untuk 2 orang. Tadinya saya pisah rumah sama Ari. Untungnya Rosid mau tukeran.

Selesai beberes badan dan barang, kita siap-siap menuju air terjun Coban Pelangi yang letaknya itu ga jauh dari Homestay. Sesuai pelajaran dan pengalaman, yang namanya air terjun dan kawah, pasti identik dengan jalan mendaki atau menurun. Jadi saya udah prepare untuk "menderitakan" kedua kaki saya. Bener aja cin.  Kawah putih, minggir. Asli, asik tapi capek :-D. Air terjunnya guede bingit. Katanya sih kalo mau mendekat ke air terjunnya bakal kelihatan pelangi, ga cuma satu tapi banyak. Saya ga berani secara masih ada kegiatan selanjutnya. Kalau di air tejun itu udah destinasi terakhir hari itu, ga bakalan ragu deh. Mo basah kuyup juga ayo aja. Banyak yang punya pikiran seperti itu sama kayak saya. Cuma ada 2 orang yang ga peduli yaitu Rosid dan peserta heboh tapi asik yang satu homestay sama kita, Mbak Iko. Basah. Kuyup. Di Coban Pelangi kita kenal tambahan guide lagi namanya Mas Tarno sama satu lagi belakangan baru ketahuan namanya Mas Qoil, photographer DWG. Yang belakangan inih gokil abis.

Kelar di Coban Pelangi kita berangkat ke argo wisata apel. Hmmm, tadinya saya pikir Argo Wisata Apel itu tempatnya yang dulu saya kunjungin waktu tur Bali-Jogja tapi ternyata bukan. Yang kita kunjungin hari itu halaman pekarangan yang dijadikan kebun apel (sangat berinovasi sebenarnya). Di situ kita bebas makan apel, kecuali kalau mau di bawa pulang, beli sekilonya 20ribu.

Kelar di Kebun Apel, kita balik ke homestay untuk istirahat lagi, persiapan dini hari untuk naik ke Bromo.

Jam 7 malam kita dapet briefing lagi dari Mbak Riska, Mas Tarno dan Mas Agus. Di sarankan untuk benar-benar prepare dari mulai perlengkapan seperti jaket tebal, kupluk, sarung tangan, kaos kaki, sepatu/sandal gunung dan syal karena suhunya bisa mencapai 6-7 derajat. Disarankan juga untuk ga mikir negatif atau bicara sembarangan. Well, sepanjang hidup ini memang disarankan untuk enggak begitu kan? Kitanya aja manusia yang ga punya kerjaan *haish. Kelar briefing kita istirahat lagi. Di rumah homestay kita disaranin sama yang punya rumah untuk bekal Popmie. Karena takutnya kelaperan di atas sangking dinginnya, dan harga Popmie di atas itu bisa mencapai 15ribu rupiah. Kalau cuma minta air panasnya saja bisa 2ribu atau 3ribu rupiah. Berbondong-bondonglah saya, Ari, Rosid dan Mbak Iko ke warung beli popmie sama kopi.

Jam 1 pagi peserta di bangunin untuk siap-siap. Saya menguatkan diri untuk pertemuan kencan pagi kali ini. Jam 2 tancap gas dengan dua Jip yang sudah menunggu di depan homestay. Perjalanan dini hari yang luar biasa yang ga akan saya lupakan. Bintang-bintang dilangit bertaburan kayak komedo di hidung saya. Indah banget (bintangnya yang indah bukan komedonya). Waktu melintasi padang juga...WOW.. sayangnya banyak debu jadi akhirnya saya nutup mata sampe jalanan mulai beraspal lagi. Setelah jip parkir, kita mulai mendaki dan saya teringat dulu jam 4 pagi mulai mendaki Gede-Pangrango. Nafas saya mulai memburu lagi. Perut bergejolak. Mual. Tapi berkat pelajaran gratis meditasi dari Mas Adji Silarus, saya bisa nenangin badan saya. Ga lucu juga kalo badan ambruk di situh. Apalagi saya mesti jagain Ari yang ternyata udah mabok duluan karena perjalanan pergi naik Jip tadi. Aigoh *tepok jidat.

Pendakian dimulai. Bapak-bapak penyewa kuda ramai-ramai menghampiri kayak tukang ojek di pasar bengkok. Kalau mau nyewa kuda bayar 150ribu. Saya liat-liat peserta rombongan belum ada yang mau nyewa kuda, mungkin jual mahal dulu karena semakin mendaki katanya sewanya semakin murah. Makanya saya terus mendaki pelan-pelan ngawal Ari dari belakang sambil sebentar-sebentar berhenti. Jam setengah lima kita sampai di Pananjakan. Meeting Point Bromo Sunrise. Ini kencan yang saya idam-idamkan. Argh, berasa mimpi. Saya langsung ambil posisi untuk menanti Matahari terbit. Agak lama ya. Yang pertama-tama muncul itu cuma cahaya kekuning-kuningan saja di sepanjang cakrawala. Saya masih berharap. Tapi saat langit semakin terang, enggak ada tanda-tanda dia bakal muncul. Saya pikir saya bakalan ngeliat proses munculnya dia pelan-pelan dari balik gunung sampai mencapai posisi bulat sempurna. Tapi dia enggak juga muncul. Akhirnya saya gave up dan memutuskan untuk menikmati kondisi yang ada. Sampai akhirnya saat saya berpaling mau beli air panas untuk kopi, ada yang berteriak "itu tu dia nongol!!" Bener aja. Dia muncul. Persis seperti yang saya bayangkan. Luar biasa. Luar biasa. Fenomena luar biasa. Allahu Akbar. Langit semakin terang dengan munculnya dia. Mulai jelas pemandangan di bawah. Luaaar biasa. Kali ini saya enggak lupa bawa kamera. Jepret sana jepret sini sampe lupa pengen nyeduh popmie, akhirnya saya sama Ari cuma nyeduh segelas kopi karena udah keburu di suruh turun sama para guidenya.

Kelar di Bromo, kita di bawa ke kawah Bromo naik Jip. Sayangnya cuaca lagi ga bagus. Badai pasir. Jadi kita skip kawahnya menuju pasir berbisik dan lagi-lagi kita harus skip juga karena si Badai masih setia ngikutin. Perjalanan hari itu berakhir di Padang Savana Bukit Teletubies. Saya penasaran sebelum muncul serial teletubies ituh bukit namanya apa ya? Hehehe.

Selesai sudah perjalanan hari itu. Jam 10 pagi sudah sampai homestay lagi, lebih cepat dari waktu yang diperkirakan. Setelah mandi dan makan saya dan Ari tidur di kamar. Bangun-bangun Dzuhur dan saya masih ga percaya kalau tadi pagi saya sudah ketemu sama Bromo. Jodoh ga akan ke mana ya kan Brom? Saya masih percaya ituh.

13 Sep 2014

H I K M A H



Kalau kamu mau repot-repot merenungkan segala sesuatu yang terjadi di hidup kamu, kamu pasti akan menemukan maksud terselubung di balik semua kejadian ituh. Sungguh Allah Maha Besar. Seperti kejadian simple yang terjadi pada saya kemarin. Saya harusnya berada di kereta api menuju Malang ikut tur Bromo, tapi saya malah have fun bareng comic-comic di Tang City Mall yang emang udah dari dulu pengen banget saya tonton langsung secara live. Tadinya saya galau karena tidak jadi berangkat ke Bromo, harus menunggu lama lagi nanti bulan Oktober itu pun kalau jadi juga. Menunggu lagi bulan Desember, itu pun kalau ga ada halangan lagi. Tahun 2010 kemarin akhir Desember waktu ikut tur Bali-Jogja sebenernya ada jadwal ke Bromo. Tapi karena Bromo nya lagi ngamuk, jadinya batal. Padahal tujuan itu yang bikin saya ikut tur. Ah. Galaauuu se galau galaunya, merasa seperti tidak berjodoh dengan Bromo. Tapi ya akhirnya ga jadi galau karena bisa ketemu comic-comic edan yang harusnya di cuci otak biar ga segila ituh (:-D sungguh kalian ituh sangat jayus. Untung Tang Citynya ga roboh karena goncangan tawa kitah).

Beneran kalau mau dipikir-pikir lagi banyak "maksud" yang tersembunyi di balik segala sesuatu yang membuat kita galau. Tinggal cara berpikir kita aja bagaimana supaya kita bisa tetep enjoy karena pasti ada rencana indah di balik ituh semua. Yaah, mungkin memang saya belum jodoh dengan Bromo. Mungkin bukan hari ini, tapi someday it will be. Seperti halnya kita. mungkin saat inih saya belum jodoh sama kamuh, tapi someday it will be *eh

10 Sep 2014

MUDIK 2014


Abaikan caption di foto inih. Jebal butakeya.

Wah, mudik kali ini luar biasa daebak amazing awesome pegel badan ngerentek bukan main. Hehee.. Intronya dah ga bagus ya. Tahun lalu berangkat itu subuh nyampe kampung subuh juga, perjalanan sehari semalem. Pulang ke Tangerangnya berangkat habis magrib nyampe rumah sekitar jam 11 malam, jadi perjalanan sehari semalem lebih 3 jam.

Mudik kali inih.. ieuh ieuh.. Berangkat Jum’at tanggal 25 Juli sekitar jam 11-an malam, nyampe kampung minggu tanggal 27 Juli sekitar jam 9-an. Pulang ke Tangerang hari Jum’at  tanggal 1 Agustus jam 1-an siang, nyampe rumah Minggu 3 Agustus jam 2-an pagi. Mudah-mudahan tahun besok ada rejeki lebih jadi bisa mudik pake pesawat. Kalau bisa roket sekalian. Aamiiinn. Lol.

Mudik tahun inih ga se excited tahun kemarin. Ga ada harapan bakalan jalan-jalan lagi kayak tahun kemarin secara udah tau ga ada kendaraan. Kalo tahun kemarin bisa mudik pake kendaraan saudara sendiri jadi bisa jalan-jalan sesuka hati, sekarang pake travel, jadi ya udah. Mendem bae di rumah. Hehee.. Tapi enggak banyak mati gaya juga sih, secara hari-hari semasa mudik pun sebentar. Ga kayak tahun kemarin.

Jadi, hari Jum’at tanggal 25 Juli itu kita semua dah prepare buat berangkat mudik. Rencananya travel mau datang jam 9 malem, tapi karena nyasar jadinya telat. Seperti biasa kita ke Kali Deres dulu njemput adik-adik mama, baru bener-bener caw dari kota yang semrawut inih. Sekedar info, nyewa travel itu 3.750.000 udah termasuk semuah-semuahnya. Kita tinggal  duduk “manis” nyampe kampung.  

Baru mau masuk tol cikampek dah macet. Baru begitu dah capek aja bawaannya. Muak. Manah duduknya satu kursi berdua sama Ari (adik sayah). Maklum itu mobil kapasitas 12 orang termasuk supir. Sementara romobongan kita 13 orang. Sumpah sayah bener-bener harus berusaha sekuat tenaga untuk menikmati perjalanan ituh. Berkali-kali harus calm down, istigfar dan segala macem. Hehee.
Males ngeliatin macet akhirnya saya tidur. Bangun-bangun sekitar jam 7 pagih masih macet. Ga tau saat itu lagi dimanah. Kayaknya sih dah keluar tol yah, mo lewat Sadang Subang. Tapi ya sama aja. Macet. Haduuhh, kalo inget perjalanan itu lagih rasanya …. (tarik napas berat)… HUH!! Hehee. Seharian ituh macet . Polisi terus nyuruh kita belok lewat jalan alternative yang sama aja macetnya. Malem itu belum sampe mana-mana, masih ngider aja di Jawa Barat. Malemnya baru masuk daerah Jawa Tengah, baru deh lancar. Si mas supir ngebut dan pagi-pagi jam 6 dah masuk daerah Sukoharjo.

Pelajaran mudik kali inih yah, toilet pom bensin  ituh kalo di daerah Jawa Tengah itu bersih-bersih, nyaman banget. Ikhlas kalo bayar 2000. Tapi kalo dah masuk daerah Jawa Barat, haduuh. Udah bau pesing, air kran keluarnya kecil, udah gitu kotor, udah gitu diburu-buru sama yang lagi ngantri sampe pintu digedor-gedor. Ngeluarin duit 2000 ituh males bingit. Hehe.

Yak ,akhirnya Minggu baru sampe Wonogiri, tepatnya Baturetno, tepatnya lagi Giriwoyo tempat kelahiran Mama. Seperti udah jadi rumah sendiri, kita beres-beres barang trus mandi, nongkrong di depan tv sampe magrib. Udah buka puasa, nongkrong lagi di depan tv. Payah yah. Hehee.
Tahun lalu ituh jam setengah 8 dah tidur, pules, bangun-bangun jam 5 atau 6 pagi. Tapi kali ini sampe jam 11 malam itu ngantuk ga dateng juga. Tidurnya pun gelisah. Bentar-bentar kebangun. Hampir setiap malam saya begitu. Kenapa bisa begitu ya. Tapi hidung lumayan jinak kali ini. Hanya waktu bangun tidur aja kumat, setelah nyari inspirasi di toilet, gosok gigi terus sholat subuh, udah ga ngerepotin lagih alias mampet pet pet pet.

Besoknya hari H, ngantri mandi terus jalan ke Masjid. Kalau tahun lalu dapet deret paling depan, sekarang paling belakang. Kalau tahun lalu semangat muter keliling kampung, sekarang males. Ga Cuma saya aja. Mama Papa n Ari pun gituh. Jadi kali inih Cuma ngider beberapa rumah yang deket-deket situ aja, terus pulang. Nongkrong di depan TV lagih.

Besoknya berangkat ke Klaten ke tempat kelahiran Papa. Rencananya kita mo nginep. Perjalanan Cuma 3 jam di anter Mas Wanto. Besoknya lagi jalan-jalan ke Prambanan mumpung deket dari rumah Papa naik bis jurusan Jogja-Solo sekalian pamit balik lagi ke Wonogiri. Turun persis di depan Prambanan. Sebenernya pengen banget ke Rana Boko tempatnya Roro Jonggrang, tapi ga tega sama Mama takut kecapekan, kasian akhirnya kita muter-muter aja di Prambanan. Dapet foto cakep berlima. Lumayan bisa di pajang di ruang tamu nakutin maling. Hehe.. Btw, sepanjang jalan-jalan di prambanan ituh saya tukeran sandal sama mama. Si mama pakenya high heels!! Innalillahii.. Sayanya ga tega, ya udah saya yang pake high heels yang udah dari jaman dulu ituh benci banget sama high heels. Ugh.. nyakitin kaki banget. Sempet jealous sama yang pake sandal jepit. :’(

Jam 12 siang, abis makan kita pulang ke Wonogiri lagi. Wih, ga tau tuh gimana itung-itungannya di kantin Prambanan ituh. Mie ayam di daftar harganya 8000. Taruh lah kalo pake bakso jadi 10000. Kali lima orang jadi 50000. Trus minumnya es teh manis, es cendol, sama es degan. Semuanya jadi 106.000. Itu minumnya mahal bingit yak. Kapok lah.
Trus kita nunggu bis buat pulang ke Wonogiri. Lumayan 1 jam nunggu yang agak kosong ga lewat-lewat juga. Dari pada kelamaan akhirnya naik yang lumayan penuh. Sangking penuhnya sayah jadi kenek (berdiri di depan pintu :-D). Sampe terminal Solo jam 3-an (kalo ga salah). Nyambung ke Wonogiri sampe terminal Batu magrib. Mampir makan sate n tongseng dulu. Ga tau karena capek plus laper maksimal itu tongseng mantep banget. Baru juga nasi sama tongsengnya yang dihidangin dah abis duluan. Akhirnya satenya di gadoin :-D. Trus beli buah sama gorengan buat orang-orang dirumah, trus nyarter mobil buat ke Giriwoyo 50000. Pulang. Capek.

BTW ada cerita lucu di sepanjang perjalanan Solo - Wonogiri. Ponakan saya, Ridho ga tau sejak kapan nahan pipis (belum apa-apa saya dah ketawa aja kalo inget inih :-D). Harusnya ini jadi berita duka cita yak, tapi ga tau jadi lucu aja. Sayah dan Ari duduk di seberangnya dia, jadi keliatan banget mimiknya ituh... Innalillahii.. ngeliatnya ituh antara kasian ga tega sama lucu ga tega. Jadinya ya nangis sambil ketawa ngikik ga tega (cukup wulan. iyya iyya.. :-D plak!)

Besoknya kamis, belanja oleh-oleh “ing” buat orang-orang kantor yang ketagihan. Mudah-mudahan rasanya ga berubah. Sampe rumah jam 12-an siang, nongkrong lagi di depan TV.
Besoknya lagi prepare buat pulang. Rencana travel mo jemput jam 10 tapi lagi-lagi telat. 0 nya gelinding jadi jam 1 baru dateng.

Kesan-kesan pulang ke Tangerang ga jauh beda sama berangkatnya. Capek badan, capek hati, capek pikiran. Perjalanan mudik kali ini melelahkan jasmani dan rohani. Kebanyakan ngeluhnya ya. Ga tau juga kenapa bisa begitu. Next time maybe, mudah-mudahan bisa lebih dewasa (opo sih) dan mudah-mudahan sudah sama kamuh...

iyyaa... kammmuuuu!!!!.

posting di Minggu, 3 Agustus 2014

22 Mei 2014

Allegiant




Semalem baru aja namatin buku Allegiant. Dan pagi ini saya mereview komentar temen-temen yang udah duluan ngebaca buku ini dan bener aja mereka semua kecewa ... berduka... bersama Tobias (taelah).

Tapi ambil positive nya aja sih. Kita bisa belajar move on dari Tobias (talk to my self). Saya suka cara Tobias bisa pelan-pelan ngerelain Tris pergi. Awalnya pun saya shock, ga terima, ga rela (shock karena Tris pergi, bukan karena ditinggal kamuh), sampe mukul-mukul tembok, guling-guling di lantai, nyakar-nyakarin kucing saya (okeh, itu lebay yang aneh). Agak-agak berharap kalau endingnya akan berubah seperti setiap kali saya nonton Titanic. Serius. Setiap kali saya nonton Titanic, saya selalu berharap Jacknya selamat dan hidup bahagia sama Rose. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, sebuah cerita ga harus selalu happy ending kayak Twiligth atau Hunger Games atau most fairy tale yang pernah ada kayak "...dan akhirnya mereka berdua hidup bahagia selamanya berdua." secara kisah hidup kita ga selalu happy ending juga *curcol *ek.

Ending cerita ini keren kok. Banyak hikmah yang bisa diambil. Seperti, akhirnya Tobias bisa baikan sama keluarganya, bisa ngelawan semua ketakutannya. Ya kan?  Salut buat Vero. *tepuk tangan.

Saya akan saaangat menikmati reaksi kakak dan adik saya setelah mereka nanti namatin baca buku ini juga. Lets see.. *kemudian bersenandung

15 Mei 2014

Curcol



Intermezo aja sih. Hari ini nemenin Mbak Iin belanja kado buat guru TK anaknya ke Matahari Ciledug. Niatnya cuma nemenin doang, tapi liat barang-barang di Matahari tuh mendadak bagus bagus banget, kayak sepatu, sendal dan jaket yang modelnya tuh saya banget. Padahal kalo diseriusin niat beli tuh ga ada yang cocok, satu biji aja ga ada yang disuka. Tapi anehnya kalo ga diniatin kayak gini malah banyak banget yang bermunculan menarik hati, seolah-olah itu barang pada yell yell "pilih aku pilih aku pilih aku" *sigh. Mungkin ga sih nyari pasangan hidup juga begituh? *plak

Udah gitu setelah dipilih dipilih dipilih dipikir dipikir dipikir sreg satu sendal eh ukurannya ga ada. What a life. Emang bukan rejeki sayah.

Emmmm... Maksudnya, yang bukan rejeki saya itu sendalnyah. Bukan kamuh. Iyyyaaa, kamuuuh. *ek

1 Mei 2014

#Happy27thDay





Wow. 

27 years. 

Daebak. 

Alhamdulillah . 

Sudah 10 tahun berlalu sejak 17 tahun di mana masa puncak saya sebagai remaja. 27 tahun masa puncak sebagai apa yah? Hehee..

Di 27 tahun inih sayah belum menjadi apa-apah. Tapi saya ber syukur untuk nikmat karunia yang diberikan Allah sama sayah hingga di titik inih dan untuk seterusnya. 

Dia memang ga memberikan yang saya mau karena yang saya mau itu enggak baik buat saya. 
Dia memberikan semua yang saya butuhkan untuk kebaikan saya. 

Jadi di 27 tahun  ini saya berharap semoga di sisa umur yang ada, saya bisa memberikan lebih untuk orang-orang yang saya sayangi terutama untuk keluarga dan hidup dengan memberikan sesuatu yang berguna untuk orang lain. Aamiin.

Note : Allah punya rencana terindah untukku. Karenanya sekarang ini aku tanpamu. *eet dah masih aja.

*posting di 3 Februari 2014