moon

The Moon

22 Mei 2014

Allegiant




Semalem baru aja namatin buku Allegiant. Dan pagi ini saya mereview komentar temen-temen yang udah duluan ngebaca buku ini dan bener aja mereka semua kecewa ... berduka... bersama Tobias (taelah).

Tapi ambil positive nya aja sih. Kita bisa belajar move on dari Tobias (talk to my self). Saya suka cara Tobias bisa pelan-pelan ngerelain Tris pergi. Awalnya pun saya shock, ga terima, ga rela (shock karena Tris pergi, bukan karena ditinggal kamuh), sampe mukul-mukul tembok, guling-guling di lantai, nyakar-nyakarin kucing saya (okeh, itu lebay yang aneh). Agak-agak berharap kalau endingnya akan berubah seperti setiap kali saya nonton Titanic. Serius. Setiap kali saya nonton Titanic, saya selalu berharap Jacknya selamat dan hidup bahagia sama Rose. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, sebuah cerita ga harus selalu happy ending kayak Twiligth atau Hunger Games atau most fairy tale yang pernah ada kayak "...dan akhirnya mereka berdua hidup bahagia selamanya berdua." secara kisah hidup kita ga selalu happy ending juga *curcol *ek.

Ending cerita ini keren kok. Banyak hikmah yang bisa diambil. Seperti, akhirnya Tobias bisa baikan sama keluarganya, bisa ngelawan semua ketakutannya. Ya kan?  Salut buat Vero. *tepuk tangan.

Saya akan saaangat menikmati reaksi kakak dan adik saya setelah mereka nanti namatin baca buku ini juga. Lets see.. *kemudian bersenandung

15 Mei 2014

Curcol



Intermezo aja sih. Hari ini nemenin Mbak Iin belanja kado buat guru TK anaknya ke Matahari Ciledug. Niatnya cuma nemenin doang, tapi liat barang-barang di Matahari tuh mendadak bagus bagus banget, kayak sepatu, sendal dan jaket yang modelnya tuh saya banget. Padahal kalo diseriusin niat beli tuh ga ada yang cocok, satu biji aja ga ada yang disuka. Tapi anehnya kalo ga diniatin kayak gini malah banyak banget yang bermunculan menarik hati, seolah-olah itu barang pada yell yell "pilih aku pilih aku pilih aku" *sigh. Mungkin ga sih nyari pasangan hidup juga begituh? *plak

Udah gitu setelah dipilih dipilih dipilih dipikir dipikir dipikir sreg satu sendal eh ukurannya ga ada. What a life. Emang bukan rejeki sayah.

Emmmm... Maksudnya, yang bukan rejeki saya itu sendalnyah. Bukan kamuh. Iyyyaaa, kamuuuh. *ek

1 Mei 2014

#Happy27thDay





Wow. 

27 years. 

Daebak. 

Alhamdulillah . 

Sudah 10 tahun berlalu sejak 17 tahun di mana masa puncak saya sebagai remaja. 27 tahun masa puncak sebagai apa yah? Hehee..

Di 27 tahun inih sayah belum menjadi apa-apah. Tapi saya ber syukur untuk nikmat karunia yang diberikan Allah sama sayah hingga di titik inih dan untuk seterusnya. 

Dia memang ga memberikan yang saya mau karena yang saya mau itu enggak baik buat saya. 
Dia memberikan semua yang saya butuhkan untuk kebaikan saya. 

Jadi di 27 tahun  ini saya berharap semoga di sisa umur yang ada, saya bisa memberikan lebih untuk orang-orang yang saya sayangi terutama untuk keluarga dan hidup dengan memberikan sesuatu yang berguna untuk orang lain. Aamiin.

Note : Allah punya rencana terindah untukku. Karenanya sekarang ini aku tanpamu. *eet dah masih aja.

*posting di 3 Februari 2014