moon

The Moon

13 Sep 2014

H I K M A H



Kalau kamu mau repot-repot merenungkan segala sesuatu yang terjadi di hidup kamu, kamu pasti akan menemukan maksud terselubung di balik semua kejadian ituh. Sungguh Allah Maha Besar. Seperti kejadian simple yang terjadi pada saya kemarin. Saya harusnya berada di kereta api menuju Malang ikut tur Bromo, tapi saya malah have fun bareng comic-comic di Tang City Mall yang emang udah dari dulu pengen banget saya tonton langsung secara live. Tadinya saya galau karena tidak jadi berangkat ke Bromo, harus menunggu lama lagi nanti bulan Oktober itu pun kalau jadi juga. Menunggu lagi bulan Desember, itu pun kalau ga ada halangan lagi. Tahun 2010 kemarin akhir Desember waktu ikut tur Bali-Jogja sebenernya ada jadwal ke Bromo. Tapi karena Bromo nya lagi ngamuk, jadinya batal. Padahal tujuan itu yang bikin saya ikut tur. Ah. Galaauuu se galau galaunya, merasa seperti tidak berjodoh dengan Bromo. Tapi ya akhirnya ga jadi galau karena bisa ketemu comic-comic edan yang harusnya di cuci otak biar ga segila ituh (:-D sungguh kalian ituh sangat jayus. Untung Tang Citynya ga roboh karena goncangan tawa kitah).

Beneran kalau mau dipikir-pikir lagi banyak "maksud" yang tersembunyi di balik segala sesuatu yang membuat kita galau. Tinggal cara berpikir kita aja bagaimana supaya kita bisa tetep enjoy karena pasti ada rencana indah di balik ituh semua. Yaah, mungkin memang saya belum jodoh dengan Bromo. Mungkin bukan hari ini, tapi someday it will be. Seperti halnya kita. mungkin saat inih saya belum jodoh sama kamuh, tapi someday it will be *eh

10 Sep 2014

MUDIK 2014


Abaikan caption di foto inih. Jebal butakeya.

Wah, mudik kali ini luar biasa daebak amazing awesome pegel badan ngerentek bukan main. Hehee.. Intronya dah ga bagus ya. Tahun lalu berangkat itu subuh nyampe kampung subuh juga, perjalanan sehari semalem. Pulang ke Tangerangnya berangkat habis magrib nyampe rumah sekitar jam 11 malam, jadi perjalanan sehari semalem lebih 3 jam.

Mudik kali inih.. ieuh ieuh.. Berangkat Jum’at tanggal 25 Juli sekitar jam 11-an malam, nyampe kampung minggu tanggal 27 Juli sekitar jam 9-an. Pulang ke Tangerang hari Jum’at  tanggal 1 Agustus jam 1-an siang, nyampe rumah Minggu 3 Agustus jam 2-an pagi. Mudah-mudahan tahun besok ada rejeki lebih jadi bisa mudik pake pesawat. Kalau bisa roket sekalian. Aamiiinn. Lol.

Mudik tahun inih ga se excited tahun kemarin. Ga ada harapan bakalan jalan-jalan lagi kayak tahun kemarin secara udah tau ga ada kendaraan. Kalo tahun kemarin bisa mudik pake kendaraan saudara sendiri jadi bisa jalan-jalan sesuka hati, sekarang pake travel, jadi ya udah. Mendem bae di rumah. Hehee.. Tapi enggak banyak mati gaya juga sih, secara hari-hari semasa mudik pun sebentar. Ga kayak tahun kemarin.

Jadi, hari Jum’at tanggal 25 Juli itu kita semua dah prepare buat berangkat mudik. Rencananya travel mau datang jam 9 malem, tapi karena nyasar jadinya telat. Seperti biasa kita ke Kali Deres dulu njemput adik-adik mama, baru bener-bener caw dari kota yang semrawut inih. Sekedar info, nyewa travel itu 3.750.000 udah termasuk semuah-semuahnya. Kita tinggal  duduk “manis” nyampe kampung.  

Baru mau masuk tol cikampek dah macet. Baru begitu dah capek aja bawaannya. Muak. Manah duduknya satu kursi berdua sama Ari (adik sayah). Maklum itu mobil kapasitas 12 orang termasuk supir. Sementara romobongan kita 13 orang. Sumpah sayah bener-bener harus berusaha sekuat tenaga untuk menikmati perjalanan ituh. Berkali-kali harus calm down, istigfar dan segala macem. Hehee.
Males ngeliatin macet akhirnya saya tidur. Bangun-bangun sekitar jam 7 pagih masih macet. Ga tau saat itu lagi dimanah. Kayaknya sih dah keluar tol yah, mo lewat Sadang Subang. Tapi ya sama aja. Macet. Haduuhh, kalo inget perjalanan itu lagih rasanya …. (tarik napas berat)… HUH!! Hehee. Seharian ituh macet . Polisi terus nyuruh kita belok lewat jalan alternative yang sama aja macetnya. Malem itu belum sampe mana-mana, masih ngider aja di Jawa Barat. Malemnya baru masuk daerah Jawa Tengah, baru deh lancar. Si mas supir ngebut dan pagi-pagi jam 6 dah masuk daerah Sukoharjo.

Pelajaran mudik kali inih yah, toilet pom bensin  ituh kalo di daerah Jawa Tengah itu bersih-bersih, nyaman banget. Ikhlas kalo bayar 2000. Tapi kalo dah masuk daerah Jawa Barat, haduuh. Udah bau pesing, air kran keluarnya kecil, udah gitu kotor, udah gitu diburu-buru sama yang lagi ngantri sampe pintu digedor-gedor. Ngeluarin duit 2000 ituh males bingit. Hehe.

Yak ,akhirnya Minggu baru sampe Wonogiri, tepatnya Baturetno, tepatnya lagi Giriwoyo tempat kelahiran Mama. Seperti udah jadi rumah sendiri, kita beres-beres barang trus mandi, nongkrong di depan tv sampe magrib. Udah buka puasa, nongkrong lagi di depan tv. Payah yah. Hehee.
Tahun lalu ituh jam setengah 8 dah tidur, pules, bangun-bangun jam 5 atau 6 pagi. Tapi kali ini sampe jam 11 malam itu ngantuk ga dateng juga. Tidurnya pun gelisah. Bentar-bentar kebangun. Hampir setiap malam saya begitu. Kenapa bisa begitu ya. Tapi hidung lumayan jinak kali ini. Hanya waktu bangun tidur aja kumat, setelah nyari inspirasi di toilet, gosok gigi terus sholat subuh, udah ga ngerepotin lagih alias mampet pet pet pet.

Besoknya hari H, ngantri mandi terus jalan ke Masjid. Kalau tahun lalu dapet deret paling depan, sekarang paling belakang. Kalau tahun lalu semangat muter keliling kampung, sekarang males. Ga Cuma saya aja. Mama Papa n Ari pun gituh. Jadi kali inih Cuma ngider beberapa rumah yang deket-deket situ aja, terus pulang. Nongkrong di depan TV lagih.

Besoknya berangkat ke Klaten ke tempat kelahiran Papa. Rencananya kita mo nginep. Perjalanan Cuma 3 jam di anter Mas Wanto. Besoknya lagi jalan-jalan ke Prambanan mumpung deket dari rumah Papa naik bis jurusan Jogja-Solo sekalian pamit balik lagi ke Wonogiri. Turun persis di depan Prambanan. Sebenernya pengen banget ke Rana Boko tempatnya Roro Jonggrang, tapi ga tega sama Mama takut kecapekan, kasian akhirnya kita muter-muter aja di Prambanan. Dapet foto cakep berlima. Lumayan bisa di pajang di ruang tamu nakutin maling. Hehe.. Btw, sepanjang jalan-jalan di prambanan ituh saya tukeran sandal sama mama. Si mama pakenya high heels!! Innalillahii.. Sayanya ga tega, ya udah saya yang pake high heels yang udah dari jaman dulu ituh benci banget sama high heels. Ugh.. nyakitin kaki banget. Sempet jealous sama yang pake sandal jepit. :’(

Jam 12 siang, abis makan kita pulang ke Wonogiri lagi. Wih, ga tau tuh gimana itung-itungannya di kantin Prambanan ituh. Mie ayam di daftar harganya 8000. Taruh lah kalo pake bakso jadi 10000. Kali lima orang jadi 50000. Trus minumnya es teh manis, es cendol, sama es degan. Semuanya jadi 106.000. Itu minumnya mahal bingit yak. Kapok lah.
Trus kita nunggu bis buat pulang ke Wonogiri. Lumayan 1 jam nunggu yang agak kosong ga lewat-lewat juga. Dari pada kelamaan akhirnya naik yang lumayan penuh. Sangking penuhnya sayah jadi kenek (berdiri di depan pintu :-D). Sampe terminal Solo jam 3-an (kalo ga salah). Nyambung ke Wonogiri sampe terminal Batu magrib. Mampir makan sate n tongseng dulu. Ga tau karena capek plus laper maksimal itu tongseng mantep banget. Baru juga nasi sama tongsengnya yang dihidangin dah abis duluan. Akhirnya satenya di gadoin :-D. Trus beli buah sama gorengan buat orang-orang dirumah, trus nyarter mobil buat ke Giriwoyo 50000. Pulang. Capek.

BTW ada cerita lucu di sepanjang perjalanan Solo - Wonogiri. Ponakan saya, Ridho ga tau sejak kapan nahan pipis (belum apa-apa saya dah ketawa aja kalo inget inih :-D). Harusnya ini jadi berita duka cita yak, tapi ga tau jadi lucu aja. Sayah dan Ari duduk di seberangnya dia, jadi keliatan banget mimiknya ituh... Innalillahii.. ngeliatnya ituh antara kasian ga tega sama lucu ga tega. Jadinya ya nangis sambil ketawa ngikik ga tega (cukup wulan. iyya iyya.. :-D plak!)

Besoknya kamis, belanja oleh-oleh “ing” buat orang-orang kantor yang ketagihan. Mudah-mudahan rasanya ga berubah. Sampe rumah jam 12-an siang, nongkrong lagi di depan TV.
Besoknya lagi prepare buat pulang. Rencana travel mo jemput jam 10 tapi lagi-lagi telat. 0 nya gelinding jadi jam 1 baru dateng.

Kesan-kesan pulang ke Tangerang ga jauh beda sama berangkatnya. Capek badan, capek hati, capek pikiran. Perjalanan mudik kali ini melelahkan jasmani dan rohani. Kebanyakan ngeluhnya ya. Ga tau juga kenapa bisa begitu. Next time maybe, mudah-mudahan bisa lebih dewasa (opo sih) dan mudah-mudahan sudah sama kamuh...

iyyaa... kammmuuuu!!!!.

posting di Minggu, 3 Agustus 2014