moon

The Moon

30 Des 2015

BANGTAN SONYEONDAN


Kepincut boyband K-Pop. Lagih. Awalnya cuma penasaran sama salah satu member boyband ini karena stylenya di salah satu video klipnya itu mirip sama Ji Yong. Jaket kulit, celana pensil sama sepatu pantopel. Gayanya juga asik di liat, konyol gitu. Pengen tau aja siapa namanya, cari lah mv nya di youtube, eh malah kepincut gara-gara ngeliat dance practice nya mereka. Aigoh jeongmal Bangtan Sonyeondan. Carefully dengan rasa penasaran anda pemirsah *ngomong di cermin. Hehe. 

Beneran MV mereka sering banget nongol di Banten TV, iya kan? Coba perhatiin deh *maksa. (Kali ini bukan di O Channel yak. Hehe. Masih suka ada ga si?) Tapi sesering apapun saat itu saya masih cuek cuek aja. Waktu itu yang saya liat MV Just One Day dan komentar saya waktu itu adalah "haduh ini lagu ga abis-abis, Super Junior or Big Bangnya mana nih." Hehe. Lalu, ada MV War Of Hormone yang lebih sering di puter. Nah, lama-lama nih di sini sayah kepincut sama yang diceritain di atas. Si jaket kulit, celana pensil dan sepatu pantopel yang tak lain tak bukan adalah TaeHyung. Such an adorable boy. Tapi waktu itu ya tetep masih biasa aja, masih cuma sekedar suka ngeliat gayanya di MV itu aja. Lalu saya liat MV Dope di Banten TV lagi dan saya belum ngeh kalo yang nyanyi itu BTSnya War of Hormone dan ga ngenalin TaeHyung juga *dodol. Dope nya juga ternyata musiknya ituh asik banget secara Banten TV suaranya tuh sember di TV saya (ga tau sember beneran atau TV saya yang ngaco yah). Selanjutnya saya ngespot Namjoon di acara Running Man gara-gara lesung pipitnya di Dope. Baru saya ngeh kalo mereka juga yang nyanyi War of Hormone *superduperdodol. Hehe. Ga tau kenapa akhirnya saya memutuskan untuk nyari mereka di Youtube. Banyak banget videonya dan yang saya liat pertama kali adalah dance practice mereka yang Dope. Aigoh. Keren sekali dance mereka di sini. Di video inih saya masih berusaha mencari yang saya cari dan dengan anehnya bisa menduga si baju merah adalah TaeHyung. He. Dan siapakah itu yang pake topi dengan celana panjang abu-abu? Haha. Butuh beberapa hari untuk bisa ngebedain mereka semua. Tentu yang pertama kali adalah TaeHyung dan Namjoon. Lalu Jungkook dan Ho Seok. Kemudian Jimin dan butuh waktu lebih lama lagi untuk bisa ngebedain mana Seokjin dan mana Yoongi. Mereka ber tujuh inih masih muda banget. Kisaran umur 18-23 tahun di 2015 inih. Muda banget yah. Wajarlah yah kalo mereka masih semangat dan energik. Apalagi kalo lagi ngedance. Bikin envy banget. Ini salah satu poin yang bikin saya suka. Dan Super Junior pun getting old. Ups. Mian Ahjusi. *plak. Hehe. 

Saya pun mulai nonton acara-acara reality show mereka di Youtube. Suggest pertama dari ARMY adalah Rokie King. Di sini mata saya masih merhatiin TaeHyung. Tapi di episode 8 yang mana adalah episode terakhir Rookie King, mata saya malah merhatiin Yoongi. Di situ baru ngeh kalau suaranya bikin melted. Padahal di sepanjang End Plate King hampir selalu dia yang kena hukuman. Di episode 8 ini dia jadi MC nya. Ga tau kenapa juga baru ngeh. Terlalu merhatiin Taehyung mungkin. Dan saya juga find out kalo Yoongi nulis dan mroduserin lagu-lagu BTS. *plokplokplok. Satu lagi tentang Yoongi, haha, saya baru aja nonton video Trick and Tricky di mana member BTS pada joget joget gitu dan ekspresi atau lebih pasnya di sebut cengiran Yoongi saat itu just like a happy GrandPa. Haha. Di fanboy BigBang juga gitu waktu mereka lagi joget joget Fantastic Baby. Si jutek Yoongi ternyata dodol juga. Haha. *highfive

Selanjutnya yang saya tonton itu Naver StarCast di mana mereka masih promosiin album In The Mood For Love dan secara ga kebetulan Yoongi jadi salah satu MC nya juga. Mengikuti saran ARMY selanjutnya saya nonton American Hustle. Mata saya masih mengikuti kemana Yoongi dan TaeHyung pergi. Setelah itu saya nonton Run BTS!. Mata saya beralih ke Jimin. Haha. Sampe saat saya nulis blog ini, baru ada 3 minggu sejak perkenalan saya sama BTS inih pemirsah, tapi mata saya dah kemana-manah. Daebak. Tapi setelah saya nonton beberapa video cut sampe nonton konser Red Bullet mereka, saya jadi suka all of the member. Tingkah mereka yang adorable satu sama lain ngingetin saya sama temen-temen jaman SMEA dulu. Iyalah, saya pernah kok konyol kayak gituh. Haha. Seneng banget. Guys, How I miss so much the old days. *berasa tua *curcol. 

Bukan cuma karena tingkah konyol dan dance mereka yang keren-keren, tapi juga karena musik mereka asik-asik. Saya lagi suka banget sama Let Me Know. Ini salah satu lagu yang Yoongi produserin. Keren banget Yoongi-shi. Ada lagi Look Here, yang bikin senyum senyum sendiri karena berasa lagi di rayu mereka. "Yeogi bwa, domanggajima". Haha.. "Yeah, I’ve already look at you young man!! I will not run away until get married!! Hehe. Terus ada lagi yang kemarin baru saya tonton di konser Red Bullet adalah Second Grade. Di jamin goyang. Pokoknya lagu-lagu mereka ini recomended banget.

Tapi ada satu yang saya ga suka dari mereka. Kebanyakan lirik-lirik lagu mereka ada “sumpah serapah” nya gituh macem F***, Shi** dan kawan-kawannya gituh. Duh, nyakitin kuping banget jeongmal. Come on Yoongi-shi Namjoon-shi, tanpa sumpah serapah begitu lagu kalian udah asik dan gampang di ngertiin kok. Emang mesti banget yah nyumpah-nyumpah gitu di musik hip hop? Ada rumusnya gituh? *sigh. Wish I can ask and tell  them. Kalo secara rumus mungkin kedepannya saat mereka dah beranjak dewasa, mereka akan bikin MV yang ngelibatin cewek-cewek macam di MV Boy in Luv versi LA secara kata Warren G musik Hip Hop itu ga jauh-jauh dari blink blink, rumah dan mobil mewah sama cewek-cewek seksi. I feel no doubt about it. Such a pitty. Yah, kalo bisa mah, ga usah begituh yah BTS-shi. Keep doing great and keep fighting!!

Sampe sekarang Ari geleng-geleng kepala kalo saya lagi ketawa-ketawa nonton tingkah konyol mereka di Youtube atau nyanyi-nyanyiin lagu lagu mereka di ipod sambil joget joget. Well, an ARMY must know why. *kedipkedip *kelilipan Jimin.

25 Sep 2015

#BIGBANGMADEINA 1 Agustus 2015


Sama kayak Super Junior dulu saya sama sekali ga naruh perhatian sama boyband Korea satu ini. Semua berubah waktu  liat young Ji Yong di MV How Gee di O’Channell itu mirip banget sama Kibum nya Super Junior.  Somehow mukanya beda banget sama Ji Yong yang sekarang. No need to wonder why absolutely. Everybody knows why that face change.  Karena kemiripan itu sayah iseng nyari-nyari MV-MV lamanya Big Bang di YouTube. Ketemu lah Lies dan saya ga lagi merhatiin wajahnya Ji Yong tapi musiknya yang saat itu  langsung suka sama beatnya. Mulailah saya dengerin lagu-lagu dan nyimak perkembangannya.
Sebenernya di bulan yang sama waktu saya nonton Super Junior super Show 5 2013 sekitar 2 minggu kemudian Ji Yong ngadain konser tunggal juga di MEIS. Cuma waktu itu belum suka suka amat jadi cuek-aja. Baru di tahun ini, full personil Big Bang dateng ke Indonesia and I don’t want to missed it.
Udah dari jauh-jauh hari sebenernya tahu kalau mereka akan konser satu agustus, tapi nyari tiket baru pertengahan Juli  padahal penjualan tiket udah buka dari bulan Juni. Itu juga diingetin sama iklannya mereka di O’Channel (lagi lagi O’Channel). Langsunglah malam itu beli 2 tiket online. Satu saya, satu lagi buat si Mbangne tersayang.
Tapi kali ini saya ga se excited waktu mau nonton SuJu kemarin. Kali ini biasa aja. Ga terlalu gimana-gimana. Di niatin aja pengen enjoy nonton mereka even tough via screen dan nikmatin musik live mereka. Sebab kalo terlalu excited nantinya kecewa banyak, kayak nonton Suju kemarin. Jadinya ya biasa aja. Dan ga terasa tiba lah hari H. 1 Agustus 2015.
Malemnya sempet diskusi sama Ari maunya berangkat jam berapa. Saya pengennya sih berangkat sore biar nunggunya ga terlalu lama tapi Ari maunya berangkat siang. Ya udahlah sekitar jam 1 kita berangkat naik motor ke ICE BSD. Mampir beli aqua sama nasi padang buat makan siang. Di rumah tadi sempet motongin apel buat ngemil. Ciee, ceritanya ngemil sehat. Hehe. Sampe ICE jam 2. Duh, ICE itu yah bikin keblinger. Parkir motor aja sempet muter-muter masuk jauh ke dalem eh ternyata mesin tiketnya dah kita lewatin. Abisnya mirip banget sama ticketing motor yang mau keluar. Udahannya ke avenue konsernya juga ngebingungin. Ga jelas di hall berapa. Ga ada sign, ga ada banner, kayak ga ada even konser gituh. Aigoh. Muteer aja jalan nanya-nanya akhirnya ketemu juga pintu masuk antrian.Tapi sebelum masuk kita makan dulu. Pelajaran waktu nonton konser suju kemarin ga boleh bawa makanan dan minuman ke area konser. Bawa apel pun kita umpetin sebaik-baiknya di dalem tas supaya waktu di check ga keliatan sama securitinya. Ga ada ide untuk ngumpetin botol aqua yang masih penuh, akhirnya pasrah aja taruh di tas juga. Di ambil ya ga apa apa. Di luar kita kenyangin minum lalu masuk dan TERNYATA tas kita ga di cek SAMA SEKALI. Heuheu. Mian Ahjusi.  Cuma sebotol kok.
Di dalem hall 10 kita di suruh ke hall 8. Dari hall 8 kita di suruh ke hall 10. Akhirnya tanya sama Bapak Crew Promotor yang kayaknya dah kepayahan kecapekan. Beliau nyuruh kita ke hall 8. What?? Berusaha untuk ga emosi kita cerita kalau kita baru dari sana dan di suruh balik lagi ke sini. Nanya deh dia sama temennya, temennya langsung nunjuk papan di depannya (yang kayaknya baru di pasang juga karena baru ada antrian pertama). *tepok jidat. Ternyata di hall 8 udah penuh gituh jadi yang baru dateng nunggu di hall 10. Oke, baiklah. Mulai menunggu. Jam setengah tiga. Tik tik tik.. waktu berdetik. No signal, can’t online. Ari sibuk sama Hpnya ketak ketik ketak ketik, so saya buka hp juga. Sms-an? Enggak. Buka file folder, baca novel, sambil sesekali foto-foto dan becanda sama Ari ngomentarin orang-orang yang lalu lalang dengan berbagai macam style. Dan tenyata oh ternyata bagaikan baru keluar dari sangkar, saya bener-bener “wow” ngeliat baju baju anak-anak muda jaman sekarang *duuh yang ngerasa dah tua *ek. Kirain Cuma di tv-tv aja tapi itu yang namanya hot pants berseliweran di mana-mana. Ada yang tank top-an doang sama hotpants, ada yang pusernya kemana mana. Aigoh. So irritating. Kalo mau mikir positip mungkin mereka pengen simple aja yah. Secara alas kaki yang mereka pake itu sepatu sneakers or sporty. Tapi ada nih yang udah pake hotpants super pendek pake alas kakinya wedges atau highheels ( atau apalah itu pokoknya tumitnya runcing gitu dah), ngantrinya di section yang sama. Section yang nantinya nonton konsernya itu berdiri. Selama dia ga lompat-lompat dan bisa jaga kaki sih no problemo ya. Kasian aja yang deket-deket dia mesti aware sama alas kakinya (berdoa dalam hati). Hehe.  Kenapa jadi ngomongin hotpants sama sama alas kaki yak. Hehe. Okelah cukup sampe di sini ngomonginnya. Balik lagi ke waktu menunggu. Ga berasa aja dah mau jam setengah enam. Jam 6 (konser mulai jam setengah 7) belum masuk juga. Orang di sebelah saya udah mulai ngomel-ngomel ga jelas. Cuekin. Mejamin mata, inget pelajaran Mas Adjie Silarus. Setengah tujuh kurang 10. Mas mas crewnya akhirnya dateng dan kita dibolehin masuk. Uah, kejadian Super Show 5 terulang kembali. Dorong sana dorong sini gempet sana gempet sini, seruduk sana seruduk sini, brutalisasi terjadi. Saya sama Ari yang tadinya antrian nomor 2 dari depan mendadak jadi nomor 2 dari belakang. *ngakak. Aigoh.
Yang bikin bertanya-tanya adalah tas sama sekali ga diperiksain. Tiket cuma di sobek  sekali, ga dicek barcode nya juga (dulu waktu super show 5 barcode tiket di scan). Mau masuk venue konser sempet rebutan gelang juga, tapi keabisan. Sementara si crew pergi untuk ngambil gelang, kita pengennya langsung masuk aja tapi ada crew yang bilang kalo ga pake gelang ga boleh masuk. Sempet nunggu sebentar sampe akhirnya ada yang nanya ke crew lain apa bener kalo ga pake gelang ga boleh masuk, eh dia bilang ga pa  apa apah. Capee deee!! Akhirnya kita masuk, sekuat tenaga lari super kencang , sampailah kita ke depan panggung cari posisi ideal. Finnaly.  Jam 7 konser mulai. Telat.

BANG BANG BANG. Langsung panas. Jeleknya waktu personil Big Bang keluar itu hp dari penonton yang di depan kompak banget pada ke atas ngalangin pandangan. WOI!!! Sebenernya pada mo nonton konser apa ngerekam si!! Sempet emosi juga yah. Tapi inget niat dateng ke sini untuk ngapain akhirnya ya udah woles aja. Tapi sempet BT juga lagi asik-asik berjoget  ria dari belakang ada “anak kecil” yang nyelondot-nyelondot gitu sambil ngerekam pake hp.  Kasih lewat aja suruh ke depan tapi udahannya di senggol senggol biar hasil rekamannya jelek (devil mode : ON). Sempet bersyukur juga ga ada yang pake tongsis di depan saya, sebab di side lain paling depan ada yang pake tongsis gitu. Padahal di larang loh. Ah, ya sudahlah. Nikmatin konsernya aja.
TO NIGHT. Wuih. Makin panas. Biarpun masih ga keliatan aslinya dan cuma ngeliat dari screen. Tetep enjoy sama musiknya.
STUPID LIAR. Makin di hajar beat panas, makin makin panas.
MENT. Perkenalan. Kali-kali aja ada yang belum kenal.  Tapi kok mereka keseringan nyebut Jakarta yaah. Hiks. Padahal dah saya protes loh di Instagram. Ketahuan yah pada ga pernah baca komentar kita-kita (pegel juga kali baca 11.321 komen *talk to my self). Seperti biasa Young Bae nyapa penonton sambil ngajak ber yeah yeah bareng. Daesung yang emang matanya ketutupan poni pura pura ga bisa ngeliat penonton bisa-bisanya bilang  “Di sana tidak kelihatan”.  Seunghyun, ga jelas dia bilang apah. You like you like gituh. Hehehe.  Ji yong kalem, apa adanya tapi tetep enak diliat. Dia sempet minta penonton untuk ga dorong-dorongan dan nyuruh kita mundur ke belakang karena kasihan ma yang di depan kegencet pager . Belakangan baru ketahuan kalau memang sempet terjadi kericuhan di section VIP yang posisinya pas di depan panggung. Kuota penonton di section VIP terlalu banyak jadi desek-desekan.  Dan yang paling gokil jelas si Magnae Seungri. “Terima kasih”, “Aku cinta kamu”, “Indonesia ladies so Imut”, “Kamu imut” and so on sampe “Sop Buntut”.  Aigoh. Good job, Mbangne-shi.
HARU. Akustik. Mellow. Calm down. Cakep.
LOSER. Screen sebelah kanan yang nota bene di side kita mati. Gaa keliaataaan. Tetep jingkrakan.
BLUE. Lumayan keliatan sebab mereka masing-masing berdiri di atas panel yang naik turun gitu. Keren. Hehe.
BAD BOY. Joget lagi.
IF YOU. Mellow lagi.
LIES. Lumpat lumpat lagi.
STRONG BABY. Yiihaa.
LETS TALK ABOUT LOVE. Di sini Seungri sempet becanda sama Ji Yong dengan bilang “GD, aku cinta kamu. Kamu cinta aku?” Ji Yong speechless aja cengar cengir. Hahaha. Koplak.
WINGS. Itu suaranya Daesung soo daebak. Nyanyi nyanyi sambil lumpat-lumpat. Yeiiiyeehh..!!
DOOM DADA. Hmmm. Hehe. Cuma satu lagu ini yang ga saya nikmatin. Di awal-awal lagu saya langsung jongkok sebentar. Hehe. Mian Seunghyun-shi.
EYES NOSE LIPS. Koor kompak.
GOOD BOY. Joget-joget lagih. Kali ini liat dengan mata kepala sendiri ngeliat Young Bae nge-dance di side kanan. Ji Yong manah? *heu.
CROOKED. Jump jump jump with Ji Yong.
DAESUNG DRUM SOLO. Keren.
SOBER. Sing along. Tetep semangat.
BAE BAE. Masih semangat.
MENT. Di sini Daesung yang gokil even tough Seungri akan lebih gokil lagi. Seungri bilang ke Daesung “Show your love”. Daesung tadinya ga mau. Akhirnya dia goyang-goyangin dadanya gitu terus tangannya masuk ke dalem kaosnya act like his heart jump out gituh. Gokil. Belum selesai di situ, dia goyang pinggul bikin penonton histeris abis. Guys. Sometimes I don’t like you if you act like that. Saat Seungri yang ngomong, lagi lagi dia bilang “I Love You”. Kali ini Ji Yong nimpalin “show your love” ke Seungri. Dengan PD nya Seungri joget  joget Single Lady nya Destiny’s Child. Hahaha.. And later he said that he won’t go back to Korea. He will buy a house in Jakarta and eat nasi goreng everyday *panas dalem terus mah iya dek. Hahahaa. And then he said, “I love you all. Even I don’t know who you are, I don’t care, I love You!”. Haigoh. Our Mbangne so working hard. Ah ya, Young Bae juga sempet bilang kalo VIP Indonesia itu nomor satu dan Jakarta is his fave city. Penonton pun bersorak kegirangan. Kecuali saya yang cuma cengar cengir aneh. Ngerti banget kalo di PHP-in gituh. Hehehee.. Mian mian Young Bae-shi. You working so hard too.
FANTASTIC BABY. Seunghyun kayak sempet lupa lirik atau micnya mati kurang tau juga deh, terus dilanjutin Seungri. Great job mbangne-shi.
WE LIKE 2 PARTY. Sing along. Menikmati menit-menit terakhir.
BANG BANG BANG ENCORE. Seluruh energi yang tersisa keluar sampe tenggorokan serek dan betis ga kuat berdiri. Bener-bener dihabisin di lagu terakhir ini.
Jeongmal. Berasa mimpi waktu mereka menghilang dari panggung.
Sampe hari saya ngepost blog inih, saya masih belum bisa move on sama great shownya mereka. Like Ji Yong said, its the best show ever. Mungkin buat Ji Yong itu cuma fans service aja nyenengin fans, tapi buat saya, its really the best music show ever.
Belakangan saya baru tau kalau banyak kisah ga enak yang terjadi di ICE baik sebelum, saat dan sesudah konser.  Untungnya saya ma Ari udah ga mau ekspektasi tinggi tinggi. Even tough worse thing happen, we still fine and really enjoy the concert.

Thank you for the party, BIG BANG. See you around.

24 Sep 2015

Mudik 2015 vs Travel




Mudiik lagiih ah mudik lagiih *nyanyi. Hehe.  Ga adaaa bosen-bosennya. Cerita mudik kali ini beda banget dengan tahun tahun kemarin. Bedanya adalaahh... jeng jeng jeng... Cerita dari awal duluu.. *uhukk

Jadi cerita awalnya mulai dari galaunya dan perbedaan pendapat antara mama n papa mau yang sebenernya itu apah *usap jidat. Antara mudik or ga mudik. Papa bilang Desember aja pulangnya karena liburnya lebih banyak. Iya juga sih. Secara kita libur cuma 7 hari. Tapi Mama kasihan sama Mbah Timi tar sedih karena lebaran yang biasanya rame cucu cucunya pada dateng terus ga dateng. Iya juga sih. Jadilah kita nurutin kata Mama. Karena si Ari baru masa percobaan di tempat kerjanya dan ga bisa ambil cuti, jadilah kita mepet banget tanggal 15 Juli baru berangkat, travel pun di pesan untuk keberangkatan tanggal 15 Juli 2015 dini hari alias abis sahur. Travel yang kita pake sama ama yang nganterin kita mudik tahun kemarin. Per orang 400 ribu, yang berangkat hanya keluarga kita (Papa, Mama, saya, Ari, Ridho, Mbak In plus Fakhri).

Sudah rapih packing, mandi dan sahur kita pun duduk manis menunggu jemputan. Dan eng ing eeng. Lewat subuh belum ada kabar. Lewat jam 5 pagi belum ada kabar. Kita semua pun udah kayak paus terdampar di pantai nunggu hujan badai pake tornado *lebay. Sekitar jam 10-an baru ada kabar kalau travel bisa njemput jam 5 sore *what happening with me and travel this year exactly? Travel aja bisa nge-PHP-in yah. Daebak. Jam 5 sore pun belum ada kabar juga. Padahal dah rapih lagih dah wangi. Bekel yang disiapin Mama buat persiapan buka dan sahur di jalan pun kita buka dan makan lagi di rumah *kasihan mama. Lewat Isya juga belum ada kabar. Dalam hati nih dah pasrah, ga jadi mudik ya ga jadi lah. Dodol juga nih travel. Penasaran saya tanya Papa dah di teleponin lagi belum travelnya. Kata Papa "Percuma lan. Mereka pasti bilang dah di sini dah di sana padahal masih di situ. Papa kan pernah kerja di travel lan." Oke baiklah. Kembali ke kamar, mati gaya. Jam 10 malem si travel baru dateng.

Ga sampe di situ broh and sist. Itu travel, mobilnya pake mogoook. Jam 10 pagi di mana gitu lupa. Ada kali sampe jam 11-an lewat baru jalan lagi. Puncaknya tengah malem mogok lama hampir 2 jam kita nunggu akhirnya kita di oper ke mobil yang lain. Guess what, akhirnya kita sampe di rumah Mbah Timi hari kamis tanggal 17 Juli 2015 jam 9 pagi. Ada yang bisa ambil kesimpulan? Yak. Kita semua ga shalat ied. Huaaaaaa....!!! Sediiih banget. Tahun depan ga akaaaan pake travel ini lagi.

Lebaran kali ini kayaknya cuma gondok sama travel aja. Karena di rumah Mbah Timi ga ada kejadian baru. Waktu balik mau pulang sih travelnya on time. Tapiiiii AC nya matiiii. Haigoh. Ketok palu dah. We will never use YOU anymore.

Such a dramatic kind. Pertama mudik dapet shaf shalat ied paling depan. Kedua kali mudik dapet shof shalat paling belakang. Ketiga kali mudik, ga dapet sama sekali *nangis.

16 Sep 2015

It Must Have Been Love



Ada gunanya juga rajin nulis. Bisa mengenang masa-masa dulu. Jadi tau, oooh, ternyata aku yang dulu begitu. Ooooh, ternyata dulu itu begitu. Hehe. Sejak SMEA sebenernya saya dah rajin nulis cerpen. Namanya masih jaman SMEA ya paling kisah cinta konyol berdasarkan pengalaman sendiri di bumbui khayalan khayalan pengharapan akan jadian biarpun kenyataan hanya jadi teman :-D.  Tapi ada satu cerita yang saya buat saat sudah beranjak dewasa, sekitar tahun 2008 atau 2009-an, satu-satunya yang saya kasih liat ke teman-teman special saya and they say "thats really really not bad" ( gr..ehm). The story about a girl, which is about me. Malam ini saya ada keinginan membacanya lagi. Hmmm.. Ada sepet-sepetnya, lucu-lucunya, manis-manisnya tapi kok endingnya itu seperti menabur garam di atas luka yang lama yah. Apalagi saat membaca bagian tentang kamu. How stupid. Wondering will you feel the same if u read it again too.

Beberapa hari ini pun saya kepikiran tentang kamu. Rindu. 
When I miss you, you used to near around me. Don't you want to see me even for a minute? I will sing "it must have been love" for you. Abang.

4 Agt 2015

Dieng 30-2 Mei 2015

Holaholaa.. Dah lama yah ga ngeblog. Selain ga ada waktu, mood masih ga ke kontrol alias masih aja datang dan pergi sesuka hatinya. Kayak kamu *et dah. Iyyaa kammuu.. *plak. Okeh *sambil belai-belai si hati. Kali ini sayah akan posting tentang perjalanan ke Wonosobo tanggal 30 April yang lalu.

Masih memakai travel yang sama yang rajin ngirimin whatsapp jadwal-jadwal travel akhirnya saya kepincut pengen ke Dieng. Sebenernya ga kepengen- pengen banget. Ga sedramasitirnya pengen ke Bromo sama Mekah. Malah kepengennya ke Bangka Belitung. Nengokin kamu *ehm. Tapi budgetnya belum nyampe. Kayak budget hubungan kitah *Plak. *Please, move on Lan *ek. Baiklah.Cukup dengan kamu dan saya ibarat mouse yang ga mau nyambung sama laptop dan kita males nyari drivernya. Lo gue end *dari dulu dodol *sigh.

Okeh. Baiklah. Abaikan curhatan hati sayah.

Akhirnya saya memutuskan untuk daftar ikut ke Dieng. Sekedar untuk menekan refresh button berangkat lah saya tanggal 30 April dengan orang yang tidak lain tidak bukan adalah Ari. Adik sayah. Meeting point di Masjid At-Tahiriyah Tebet, jam 8 malam kita semua berangkat ke Wonosobo. Sekitar jam 11-an sampe di Dieng homestay dengan soto ayam ngebulnya yang sudah menunggu juga hujan rintik-rintik yang makin deras. Kata Mas Rino, yang travelnya kita ikutin, orang-orang di Dieng itu kaya kaya karena semua rumahnya beralaskan karpet. Selidik punya selidik bukan karena kaya juga broh tapi karena lantainya dingin. Aigoh. Beneran itu udara ngeresep sampe tanah kayaknya. Mau mandi aja kayak kucing. Merinding kena air. Untungnya di homestay ada pancuran air anget. Tapi udahannya ya dingin lagi. Hehe.

Di tur kali ini saya ngerasa ga puas. Banyak waktu yang kebuang. Harusnya, menurut jadwal yang di whatssapp Mas Rino itu inih :

Hari Pertama :
18.00 - 20.00 : MP di masjid At-Tahiriyah Tebet.
20.00 : Berangkat
Hari Kedua :
08.00 : Tiba di Dieng (check in homestay dan sarapan)
09.00 - 10.30 : Explore Kawah Sikidang
10.30 - 11.00 : Perjalanan menuju Spot Batu Ratapan
11.00 - 11.30 : Hunting foto di Spot Batu Ratapan
11.30 - 12.30 : Menonton film dokumenter di Dieng Plateu Theater
12.30 - 15.00 : Menuju Telaga Warna, makan siang, serta explore Telaga Warna, Telaga Pengilon dan Goa Ratapan
15.00 - 15.30 : Menuju Komplek Candi Arjuna
15.30 - 17.30 : Explore Komplek Candi Arjuna dan hunting Sunset
17.30 - 18.00 : Kembali ke homestay
18.00 - 20.00 : WisKul (exclude) & istirahat
Hari Ketiga :
Pukul 02.30 Peserta di sarankan sudah bangun dan prepare hunting sunrise.
03.00 - 04.00 : Perjalanan menuju Bukit Sikunir
04.00 - 04.20 : Sholat Subuh di Desa Sembungan
04.20 - 05.30 : Melanjutkan perjalanan menuju Bukit Sikunir
05.30 - 07.00 : Hunting foto (Golden Sunrise) di Bukit Sikunir
07.30 - 08.30 : Hunting foto di Telaga Cebong
08.30 - 09.30 : Kembali ke homestay Dieng
09.30 - 11.00 : Istirahat, sarapan, mandi dan packing
11.00 - 12.00 : Pusat oleh-oleh Dieng
12.00 : Perjalanan kembali ke Jakarta dan trip selesai.

Dan realitynya... mantap. Bubar jalan. Cekidot.

Jam satuan kita baru jalan dari homestay ke Dieng Plateau Theater. Masih dengan hujan yang lumayan rintiknya. Sayah ga tau lah panitia guide lokal menurut etika pemanduan ngaturnya gimanah. Bla bla bla dan karena ngantri akhirnya kita ke Batu Ratapan dulu. Well, spotnya Ok. Bisa puas foto-foto dan nikmatin pemandangan... kalau tempatnya sepi *glek. Mau foto di atas Batu Ratapannya aja ngantri broh. Mau nikmatin pemandangan dari atas batu itu udah ga sempet pake banget. Dah ada yang nungguin di bawah mau ngantri foto. Ga tau pengen ngapain lagi akhirnya kita turun lagi balik ke Dieng Plateau Theater. Para pemandu kita ga tau lagi dimana, akhirnya saya sama ari jajan somai sambil bengang bengong foto sana foto sini ga jelas. Haha. Jam berapa saya lupa kita baru masuk theater nonton film asal muasal terjadinya dataran dieng. Setelah selesai nonton film, kita berangkat ke Kawah Sikidang. Kawah yang berbau pop mie. Hehee.. Si Ari langsung pengen noyol saya kalau saya bilang inih. Ga tau ini idung kenapah. Kita berkeliaran di kawah Sikidang muter-muter ga jelas juga. Bingung mau ngapain. Rame banget. Abis foto-foto sana sini kita balik ke mobil. Kabutnya ga kuat. Tebel banget. Takut ga bisa balik.

Kelar di Kawah Sikidang kita dianter ke tempat oleh-oleh. Sempet ada omong-omong makan malam mie ongklok bareng-bareng. Tapi karena homestay nyiapin makan malam akhirnya batal. Salah satu guide lokal njanjiin akan nganter kita makan mie ongklok besok. Akhirnya kita cuma beli oleh-oleh lalu balik ke homestay. Sekitar Magrib dah sampe homestay lagi. Makan malam nasi sayur sop plus ayam goreng dan kerupuk. Malam itu kita abisin dengan ngobrol ngalor ngidul sama peserta lain juga sama driver driver kita. Abis itu mencoba untuk tidur (double bed yang mestinya 3 orang kita paksain 4) dan oo.. terdengar suara petir. Hujan turun lagi. Berarti besok jangan berharap bisa melihat matahari terbit.

Jam 3 kita dibangunin untuk naik ke Bukit Sikunir. Hujan masih turun rintik-rintik kecil tapi banyak. Kali ini bener-bener ga akan bisa ngeliat matahari terbit *sigh. Karena mendung pun juga jadi ga bisa ngeliat bintang-bintang pagi *sigh lagi.Sampe di parkiran Bukit Sikunir sekitar jam 4-an. Becek karena hujan jadi mesti hati-hati banget naik bukitnya. Hujan juga masih setia menemani *ga kayak kamu *plak. Sampe di atas bukit, bener-bener ga ada harapan untuk ngeliat matahari terbit. Dinginnya bener-bener meluk badan, sempet nyesel ga bawa dua jaket kayak waktu ke Bromo. Kalau di Bromo waktu itu yang bikin dingin itu anginnya. Kalau di Dieng inih udaranya.

Akhirnya langit pelan-pelan terang (si matahari tetep ngumpet sampe kita turun lagi). Foto sana foto sini akhirnya kita turun. Pas turun itu kayaknya kota Jakarta pindah ke sini. Hahaha, macet. Ada kali 2 jam turun doang. Daebak. Setelah turun, foto-foto lagi sama yang lain-lain, nunggu di mobil sebentar sambil nunggu peserta lain , akhirnya balik ke homestay untuk sarapan dan beberes bersiap pulang. Menu sarapan pagi itu nasi goreng dan telor ceplok panas. Mantap.

Jam 10-an kita berangkat lagi menuju  Candi Arjuna. Ga jelas juga mau ngapain di sini. Terlalu banyak orang, mau foto tapi mesti ngantri jadinya males. Ngalor ngidul gitu aja ga jelas. Kali ini ada guide yang ngikutin terus, saya lupa namanya. Hehe. Maap maap. Akhirnya karena mati gaya kita balik ke mobil lagi. Setelah komplit kita berangkat lagi ke destination terakhir yaitu Telaga Warna. Sampe sana jam 12-an, tapi Mas Rino ngasih waktu sampe jam setengah satu, karena ngejar waktu untuk pulang. What?? Saya ga terlalu mikirin lah, pokoknya di Telaga Warna ini saya sama Ari dan si guide yang ngikutin terus itu muterin telaga dan sempet ngunjungin goa-goa gitu. Ketemu sama 4 peserta lain juga guide lainnya yang megang kamera SLR. Ga mau kehilangan kesempetan akhirnya kita foto foto pake kameranya dia. Sempet di arahin gaya gitu juga. Hehehe. Balik ke mobil kita dikunciin pintu sama Mas Rino karena telat datengnya.
Hmmmm... Kita langsung berangkat lagi. Kali ini foto-foto di pos Dieng. Kita sempet lama di situ setelah foto-foto. Ga tau nungguin apa. Para guide nongkrong aja gitu sambil makanin batagor. Well, saat itu dah jam setengah dua yah, perut kita pun juga keroncongan, akhirnya ikutan beli batagor. Masih nunggu juga lama. Ah ya, kita sempet protes juga kok dari tadi ga ada rencana mau makan mie ongklok. Kata Mas Rino, nanti aja kalau dah sampe Wonosobo karena kalau mie ongklok di Dieng situ terlalu lembek. Oke. Belakangan, setelah kita lama nunggu dia kucluk kucluk dateng ke mobil lagi dan ngusulin kita makan mie ongkloknya di situ aja. Protes doong kita. Kenapa ga dari tadi aja. Sekitar jam 2-an baru kita bener-bener berangkat pulang.

Sepanjang jalan pulang, saya merhatiin jalanan. Berharap pak driver ngeberentiin mobilnya di depan kedai mie ongklok. Tapi sampe jam 3, mobilnya ga juga berhenti. Ternyata yang duduk di depan sehati sama saya, nanyain kapan berhenti di kedai mie ongkloknya. Bisa-bisanya Pak Driver berkata, "yaah, dah lewat. Kenapa ga dari tadi bilangnya?". Eh? Apaan? Yah, ini mah ga bener urusannya. Tapi akhirnya ga lama kemudian kita nemu kedai Mie Ongklok dan berhasil juga nyobain. Pertama liat itu kayak Indomie rebus, tapi pas di rasa beda banget-banget-banget. Rasanya unik, tapi enak. Mantep.

Dan akhirnya bener-bener pulang. Jam 7 pagi kita sampe lagi di Tebet. Udah capek banget, nyegat taksi pulang ke Kayu Gede, Alhamdulillah sampe rumah dengan selamat.

Dan saya putuskan, saya kapok pake travel ini lagi. Why? So much time waste. Pertama kali nyampe homestay jam 11. Kata Mas Rino nunggu cowok cowok sholat Jum'at dulu. Ok. Jam 1, belum juga jalan. Katanya nungguin rombongan yang baru sampe jam 12 tadi. Ceritanya mo barengan gitu jalannya. What?? Oke. Tapi kita pasang tampang BT. Lalu nyampe homestay dari Sikidang itu Magrib. Sampe jam 10 kita ga ngapa-ngapain. Ga ke mana-mana juga. Cuma di homestay aja. Sempet jadi obrolan juga waktu kita nimbrung bareng saat itu. Udah gitu, kamar di janjiin 1 bed 3 orang. Kita maksain 1 kamar 4 orang hanya karena toleransi sama yang lain karena kasian ga kebagian tempat tidur. Beneran ga nyaman. Ada juga yang ga tidur di kamar, jadi diluar itu di gelar spring bed gitu aja. Aigoh. Okelah.

Yang bener-bener bikin saya ga mau urusan lagi sama travel ini adalah masalah dokumentasi foto. Sebelumnya Mas Rino janji akan upload semua foto di facebooknya dia. Berhari-hari saya mantengin timeline facebooknya nungguin foto-fotonya di upload. Memang akhirnya di upload tapi GA SEMUA. Protes dong sama Mas Rino. Beliau bilang, cuma foto-foto itu aja yang ada sama dia. Yang ga ada, berarti masih di Dieng. Oke. Saya search salah satu guide Dieng di facebook lalu kirim message dan dia jawab, foto-fotonya udah sama Mas Rino semua. Oke. Saya balik lagi ke Mas Rino dan dia tetep kekeh ga ada lagi foto-foto yang lain. Whats going on here, I dont know, tapi saya tetep belum mau nyerah. Mas Rino akhirnya ngasih nomor hp salah satu guide di Dieng suruh saya tanya sendiri. Aneh ya. Tapi langsung saya whats app mas guide itu dan jawabannya sama kayak temennya. Saya balik lagi ndesek Mas Rino, and he said "mungkin mereka males Ka.". Kalap, saya langsung screen shot itu pesen, langsung kirim lagi ke guide yang nomornya tadi dikasih Mas Rino. Pengen tau jawabannya apa. Eh, saya malah diceramahain tentang etika pemandu wisata, tepatnya seperti ini :

Mba, jadi seperti ini. Dalam etika kepemanduan, saya sebagai guide lokal tidak diijinkan untuk membagi kartu nama kepada pihak peserta. Jadi setiap trip saya di tuntut untuk membuat peserta senang namun harus bisa membatasi. Nah, setelah trip semua foto pasti saya langsung kirimkan kepada pihak agent di sana. Karena tidak mungkin sekali kalau aku yang upload foto itu. Karena secara tidak langsung peserta akan tau kontak aku.

Saya yang kalap, makin kalap langsung njawab :

Jadi gini mas, yang aku ngerti sebagai peserta yang mbayar, kalau dokumentasi foto dijanjiin sama pihak travel. Mengenai etika pemanduan itu antara Mas Rino sama mas aja kali yah. Kita sebagai peserta juga berharap pendistribusian dokumentasi foto-fotonya berlangsung menyenangkan.

Finnaly he did upload the photos di facebook. Memang lebih banyak dari yang di upload Mas Rino. Semaleman kayaknya dia nguploadin itu foto-foto sampe pagi kalo liat waktunya. But guess what, tetep aja itu belum semua dan saya sadar foto-foto yang hilang itu adalah foto-foto di hari ke dua!! Tanya lagi sama si Masnya. Dan dia jawab, "Itu aja di aku. Sisanya sama Mas Rino mbak." *tepok jidat. Sudah. Nyerah. Sampe disitu. End.

Jadi ya begitulah. Aneh. Jadi ya begitulah. Hahai. Foto-foto yang di dapet akhirnya cuma dari kamera kita aja. Sedikit dari mereka terutama di hari kedua yang ga ada SAMA SEKALI. Ga tau itu dokumentasi foto pada ke mana. Kebakar kali.

Seenggaknya bisa makan Mie Ongklok.