moon

The Moon

4 Agt 2015

Dieng 30-2 Mei 2015

Holaholaa.. Dah lama yah ga ngeblog. Selain ga ada waktu, mood masih ga ke kontrol alias masih aja datang dan pergi sesuka hatinya. Kayak kamu *et dah. Iyyaa kammuu.. *plak. Okeh *sambil belai-belai si hati. Kali ini sayah akan posting tentang perjalanan ke Wonosobo tanggal 30 April yang lalu.

Masih memakai travel yang sama yang rajin ngirimin whatsapp jadwal-jadwal travel akhirnya saya kepincut pengen ke Dieng. Sebenernya ga kepengen- pengen banget. Ga sedramasitirnya pengen ke Bromo sama Mekah. Malah kepengennya ke Bangka Belitung. Nengokin kamu *ehm. Tapi budgetnya belum nyampe. Kayak budget hubungan kitah *Plak. *Please, move on Lan *ek. Baiklah.Cukup dengan kamu dan saya ibarat mouse yang ga mau nyambung sama laptop dan kita males nyari drivernya. Lo gue end *dari dulu dodol *sigh.

Okeh. Baiklah. Abaikan curhatan hati sayah.

Akhirnya saya memutuskan untuk daftar ikut ke Dieng. Sekedar untuk menekan refresh button berangkat lah saya tanggal 30 April dengan orang yang tidak lain tidak bukan adalah Ari. Adik sayah. Meeting point di Masjid At-Tahiriyah Tebet, jam 8 malam kita semua berangkat ke Wonosobo. Sekitar jam 11-an sampe di Dieng homestay dengan soto ayam ngebulnya yang sudah menunggu juga hujan rintik-rintik yang makin deras. Kata Mas Rino, yang travelnya kita ikutin, orang-orang di Dieng itu kaya kaya karena semua rumahnya beralaskan karpet. Selidik punya selidik bukan karena kaya juga broh tapi karena lantainya dingin. Aigoh. Beneran itu udara ngeresep sampe tanah kayaknya. Mau mandi aja kayak kucing. Merinding kena air. Untungnya di homestay ada pancuran air anget. Tapi udahannya ya dingin lagi. Hehe.

Di tur kali ini saya ngerasa ga puas. Banyak waktu yang kebuang. Harusnya, menurut jadwal yang di whatssapp Mas Rino itu inih :

Hari Pertama :
18.00 - 20.00 : MP di masjid At-Tahiriyah Tebet.
20.00 : Berangkat
Hari Kedua :
08.00 : Tiba di Dieng (check in homestay dan sarapan)
09.00 - 10.30 : Explore Kawah Sikidang
10.30 - 11.00 : Perjalanan menuju Spot Batu Ratapan
11.00 - 11.30 : Hunting foto di Spot Batu Ratapan
11.30 - 12.30 : Menonton film dokumenter di Dieng Plateu Theater
12.30 - 15.00 : Menuju Telaga Warna, makan siang, serta explore Telaga Warna, Telaga Pengilon dan Goa Ratapan
15.00 - 15.30 : Menuju Komplek Candi Arjuna
15.30 - 17.30 : Explore Komplek Candi Arjuna dan hunting Sunset
17.30 - 18.00 : Kembali ke homestay
18.00 - 20.00 : WisKul (exclude) & istirahat
Hari Ketiga :
Pukul 02.30 Peserta di sarankan sudah bangun dan prepare hunting sunrise.
03.00 - 04.00 : Perjalanan menuju Bukit Sikunir
04.00 - 04.20 : Sholat Subuh di Desa Sembungan
04.20 - 05.30 : Melanjutkan perjalanan menuju Bukit Sikunir
05.30 - 07.00 : Hunting foto (Golden Sunrise) di Bukit Sikunir
07.30 - 08.30 : Hunting foto di Telaga Cebong
08.30 - 09.30 : Kembali ke homestay Dieng
09.30 - 11.00 : Istirahat, sarapan, mandi dan packing
11.00 - 12.00 : Pusat oleh-oleh Dieng
12.00 : Perjalanan kembali ke Jakarta dan trip selesai.

Dan realitynya... mantap. Bubar jalan. Cekidot.

Jam satuan kita baru jalan dari homestay ke Dieng Plateau Theater. Masih dengan hujan yang lumayan rintiknya. Sayah ga tau lah panitia guide lokal menurut etika pemanduan ngaturnya gimanah. Bla bla bla dan karena ngantri akhirnya kita ke Batu Ratapan dulu. Well, spotnya Ok. Bisa puas foto-foto dan nikmatin pemandangan... kalau tempatnya sepi *glek. Mau foto di atas Batu Ratapannya aja ngantri broh. Mau nikmatin pemandangan dari atas batu itu udah ga sempet pake banget. Dah ada yang nungguin di bawah mau ngantri foto. Ga tau pengen ngapain lagi akhirnya kita turun lagi balik ke Dieng Plateau Theater. Para pemandu kita ga tau lagi dimana, akhirnya saya sama ari jajan somai sambil bengang bengong foto sana foto sini ga jelas. Haha. Jam berapa saya lupa kita baru masuk theater nonton film asal muasal terjadinya dataran dieng. Setelah selesai nonton film, kita berangkat ke Kawah Sikidang. Kawah yang berbau pop mie. Hehee.. Si Ari langsung pengen noyol saya kalau saya bilang inih. Ga tau ini idung kenapah. Kita berkeliaran di kawah Sikidang muter-muter ga jelas juga. Bingung mau ngapain. Rame banget. Abis foto-foto sana sini kita balik ke mobil. Kabutnya ga kuat. Tebel banget. Takut ga bisa balik.

Kelar di Kawah Sikidang kita dianter ke tempat oleh-oleh. Sempet ada omong-omong makan malam mie ongklok bareng-bareng. Tapi karena homestay nyiapin makan malam akhirnya batal. Salah satu guide lokal njanjiin akan nganter kita makan mie ongklok besok. Akhirnya kita cuma beli oleh-oleh lalu balik ke homestay. Sekitar Magrib dah sampe homestay lagi. Makan malam nasi sayur sop plus ayam goreng dan kerupuk. Malam itu kita abisin dengan ngobrol ngalor ngidul sama peserta lain juga sama driver driver kita. Abis itu mencoba untuk tidur (double bed yang mestinya 3 orang kita paksain 4) dan oo.. terdengar suara petir. Hujan turun lagi. Berarti besok jangan berharap bisa melihat matahari terbit.

Jam 3 kita dibangunin untuk naik ke Bukit Sikunir. Hujan masih turun rintik-rintik kecil tapi banyak. Kali ini bener-bener ga akan bisa ngeliat matahari terbit *sigh. Karena mendung pun juga jadi ga bisa ngeliat bintang-bintang pagi *sigh lagi.Sampe di parkiran Bukit Sikunir sekitar jam 4-an. Becek karena hujan jadi mesti hati-hati banget naik bukitnya. Hujan juga masih setia menemani *ga kayak kamu *plak. Sampe di atas bukit, bener-bener ga ada harapan untuk ngeliat matahari terbit. Dinginnya bener-bener meluk badan, sempet nyesel ga bawa dua jaket kayak waktu ke Bromo. Kalau di Bromo waktu itu yang bikin dingin itu anginnya. Kalau di Dieng inih udaranya.

Akhirnya langit pelan-pelan terang (si matahari tetep ngumpet sampe kita turun lagi). Foto sana foto sini akhirnya kita turun. Pas turun itu kayaknya kota Jakarta pindah ke sini. Hahaha, macet. Ada kali 2 jam turun doang. Daebak. Setelah turun, foto-foto lagi sama yang lain-lain, nunggu di mobil sebentar sambil nunggu peserta lain , akhirnya balik ke homestay untuk sarapan dan beberes bersiap pulang. Menu sarapan pagi itu nasi goreng dan telor ceplok panas. Mantap.

Jam 10-an kita berangkat lagi menuju  Candi Arjuna. Ga jelas juga mau ngapain di sini. Terlalu banyak orang, mau foto tapi mesti ngantri jadinya males. Ngalor ngidul gitu aja ga jelas. Kali ini ada guide yang ngikutin terus, saya lupa namanya. Hehe. Maap maap. Akhirnya karena mati gaya kita balik ke mobil lagi. Setelah komplit kita berangkat lagi ke destination terakhir yaitu Telaga Warna. Sampe sana jam 12-an, tapi Mas Rino ngasih waktu sampe jam setengah satu, karena ngejar waktu untuk pulang. What?? Saya ga terlalu mikirin lah, pokoknya di Telaga Warna ini saya sama Ari dan si guide yang ngikutin terus itu muterin telaga dan sempet ngunjungin goa-goa gitu. Ketemu sama 4 peserta lain juga guide lainnya yang megang kamera SLR. Ga mau kehilangan kesempetan akhirnya kita foto foto pake kameranya dia. Sempet di arahin gaya gitu juga. Hehehe. Balik ke mobil kita dikunciin pintu sama Mas Rino karena telat datengnya.
Hmmmm... Kita langsung berangkat lagi. Kali ini foto-foto di pos Dieng. Kita sempet lama di situ setelah foto-foto. Ga tau nungguin apa. Para guide nongkrong aja gitu sambil makanin batagor. Well, saat itu dah jam setengah dua yah, perut kita pun juga keroncongan, akhirnya ikutan beli batagor. Masih nunggu juga lama. Ah ya, kita sempet protes juga kok dari tadi ga ada rencana mau makan mie ongklok. Kata Mas Rino, nanti aja kalau dah sampe Wonosobo karena kalau mie ongklok di Dieng situ terlalu lembek. Oke. Belakangan, setelah kita lama nunggu dia kucluk kucluk dateng ke mobil lagi dan ngusulin kita makan mie ongkloknya di situ aja. Protes doong kita. Kenapa ga dari tadi aja. Sekitar jam 2-an baru kita bener-bener berangkat pulang.

Sepanjang jalan pulang, saya merhatiin jalanan. Berharap pak driver ngeberentiin mobilnya di depan kedai mie ongklok. Tapi sampe jam 3, mobilnya ga juga berhenti. Ternyata yang duduk di depan sehati sama saya, nanyain kapan berhenti di kedai mie ongkloknya. Bisa-bisanya Pak Driver berkata, "yaah, dah lewat. Kenapa ga dari tadi bilangnya?". Eh? Apaan? Yah, ini mah ga bener urusannya. Tapi akhirnya ga lama kemudian kita nemu kedai Mie Ongklok dan berhasil juga nyobain. Pertama liat itu kayak Indomie rebus, tapi pas di rasa beda banget-banget-banget. Rasanya unik, tapi enak. Mantep.

Dan akhirnya bener-bener pulang. Jam 7 pagi kita sampe lagi di Tebet. Udah capek banget, nyegat taksi pulang ke Kayu Gede, Alhamdulillah sampe rumah dengan selamat.

Dan saya putuskan, saya kapok pake travel ini lagi. Why? So much time waste. Pertama kali nyampe homestay jam 11. Kata Mas Rino nunggu cowok cowok sholat Jum'at dulu. Ok. Jam 1, belum juga jalan. Katanya nungguin rombongan yang baru sampe jam 12 tadi. Ceritanya mo barengan gitu jalannya. What?? Oke. Tapi kita pasang tampang BT. Lalu nyampe homestay dari Sikidang itu Magrib. Sampe jam 10 kita ga ngapa-ngapain. Ga ke mana-mana juga. Cuma di homestay aja. Sempet jadi obrolan juga waktu kita nimbrung bareng saat itu. Udah gitu, kamar di janjiin 1 bed 3 orang. Kita maksain 1 kamar 4 orang hanya karena toleransi sama yang lain karena kasian ga kebagian tempat tidur. Beneran ga nyaman. Ada juga yang ga tidur di kamar, jadi diluar itu di gelar spring bed gitu aja. Aigoh. Okelah.

Yang bener-bener bikin saya ga mau urusan lagi sama travel ini adalah masalah dokumentasi foto. Sebelumnya Mas Rino janji akan upload semua foto di facebooknya dia. Berhari-hari saya mantengin timeline facebooknya nungguin foto-fotonya di upload. Memang akhirnya di upload tapi GA SEMUA. Protes dong sama Mas Rino. Beliau bilang, cuma foto-foto itu aja yang ada sama dia. Yang ga ada, berarti masih di Dieng. Oke. Saya search salah satu guide Dieng di facebook lalu kirim message dan dia jawab, foto-fotonya udah sama Mas Rino semua. Oke. Saya balik lagi ke Mas Rino dan dia tetep kekeh ga ada lagi foto-foto yang lain. Whats going on here, I dont know, tapi saya tetep belum mau nyerah. Mas Rino akhirnya ngasih nomor hp salah satu guide di Dieng suruh saya tanya sendiri. Aneh ya. Tapi langsung saya whats app mas guide itu dan jawabannya sama kayak temennya. Saya balik lagi ndesek Mas Rino, and he said "mungkin mereka males Ka.". Kalap, saya langsung screen shot itu pesen, langsung kirim lagi ke guide yang nomornya tadi dikasih Mas Rino. Pengen tau jawabannya apa. Eh, saya malah diceramahain tentang etika pemandu wisata, tepatnya seperti ini :

Mba, jadi seperti ini. Dalam etika kepemanduan, saya sebagai guide lokal tidak diijinkan untuk membagi kartu nama kepada pihak peserta. Jadi setiap trip saya di tuntut untuk membuat peserta senang namun harus bisa membatasi. Nah, setelah trip semua foto pasti saya langsung kirimkan kepada pihak agent di sana. Karena tidak mungkin sekali kalau aku yang upload foto itu. Karena secara tidak langsung peserta akan tau kontak aku.

Saya yang kalap, makin kalap langsung njawab :

Jadi gini mas, yang aku ngerti sebagai peserta yang mbayar, kalau dokumentasi foto dijanjiin sama pihak travel. Mengenai etika pemanduan itu antara Mas Rino sama mas aja kali yah. Kita sebagai peserta juga berharap pendistribusian dokumentasi foto-fotonya berlangsung menyenangkan.

Finnaly he did upload the photos di facebook. Memang lebih banyak dari yang di upload Mas Rino. Semaleman kayaknya dia nguploadin itu foto-foto sampe pagi kalo liat waktunya. But guess what, tetep aja itu belum semua dan saya sadar foto-foto yang hilang itu adalah foto-foto di hari ke dua!! Tanya lagi sama si Masnya. Dan dia jawab, "Itu aja di aku. Sisanya sama Mas Rino mbak." *tepok jidat. Sudah. Nyerah. Sampe disitu. End.

Jadi ya begitulah. Aneh. Jadi ya begitulah. Hahai. Foto-foto yang di dapet akhirnya cuma dari kamera kita aja. Sedikit dari mereka terutama di hari kedua yang ga ada SAMA SEKALI. Ga tau itu dokumentasi foto pada ke mana. Kebakar kali.

Seenggaknya bisa makan Mie Ongklok.