moon

The Moon

29 Okt 2016

CERITA WAKTU SEMINAR



Hmmm. Sebenernya nih acara dah berlalu berbulan-bulan yang lalu, dah agak lupa. Sebenernya juga dah dari kemarin kemarin kemarin pengen cerita di sinih tapi malesnya kebangetan. Hehe. Jadi akan dicoba untuk mengorek-ngorek masa lalu... laaagi. *dasar unmovedon.

Jadi waktu itu sempet di panggil bos ke ruangannya. Kirain ada apa, ternyata di suruh ikut outbond. Setelah di pikir-pikir lagi kenapa bahasanya jadi outbond yah, padahal itu kan seminar untuk jadi champion. Hmmm, ya udah lah. Pasal 1 pasal 2 broh. Hehe.

Jadi katanya yang udah-udah pernah ikut acara inih, seminar nya itu bukan sembarang seminar. Kita bener-bener di godok kayak ABRI gituh, di bentak bentak, telat kena hukum, ga bisa kena omel. Pokoknya scary banget deh. Itu kan katanya yah, tapi ya udah lah. Kalo hati senang asalkan punya uang.. eh, itu sih lagu yak. Maksudnya asal hati dan pikiran tenang, everything's will be ok (ini kata Mas Adjie). hehe.

Dari Pioneer cukup banyak yang ikut dan dari DPI itu ada... (tunggu inget-inget dulu).... hmmm.. saya, rempong, Mas Yoshua dan Basuki. Yak itu aja. Harusnya Josua ikut, tapi karena maminya sakit jadinya batal. Bos ikut sebagai pendamping. Sepulangnya saya dari sana, ada pikiran kalo seminar itu bisa jadi sebagai ajang pamer anak buah yah. Haha. Simak dulu deh ceritanya.

Hari itu, pagi tanggal 22 Juli 2016 kita berangkat dari kantor ke Ciloto, di mana seminar berlangsung. Sempet nyasar kebablasan dan telat sekitar 15-an menit. Tempatnya bagus. Namanya.... hmmm... (tunggu, google dulu. lupa).. nah, Hotel Taman Piknik Ciloto. Kalo ga lagi tegang banget, indah banget pastinya. hehe.

Sempet keder nyari kamar dan agak kaget juga karena temen-temen yang lain itu sekamar berdua sementara saya sendirian. Hmmm.. there is always a reason why I must be alone. We'll see *wink. Setelah naro tas di pondok, segera bergegas ke ruangan seminar yang suasananya itu dah mistis, eh maksudnya angker, hmmm.. ya gitu deh. Sekitar jam 9 lewat seminar di mulai. Hmmm, coba diinget-inget dulu apa yang terjadi saat itu yah. Hehe, lupa itu instruktur kita sempet memperkenalkan diri ga yah. Hehe, ya udah lah, pokoknya instruktur kita yang bernama Pak Freddy memulai seminar itu dengan so smooth, kemudian membagikan-bagikan form biodata yang harus di isi. Di bagi-bagiin pula form yang isinya pertanyaan-pertanyaan private tentang diri kita macam, kemajuan apa saja yang kita udah kita lalukan di kantor (absolutely nothing, I'm just yelling at my self I guess, tapi gw ga jawab kayak gini, hehe *plak), terus apa lagi yak, lupa. Ah ya, di tanya juga peristiwa yang bikin kita trauma atau sedih banget. Nah disini gw cerita panjang banget tentang Papa :').

Lalu setelah itu kita di panggil berempat-empat keluar ruangan, dengan segera and it means we have to running. Di luar Pak Freddy sudah menunggu lalu menjelaskan dengan cepat aturan-aturan yang berlaku selama seminar, bahwa kita harus tahan mendengar suara-suara keras (maksudnya bentak-bentakan gituh *deg deg deg), tahan fisik (maksudnya kalo ga bisa dihukum lari keliling taman *deg deg deg) and so on, termaksud membuat kita berjanji untuk menjadi warga negara Indonesia yang baik. Di situ juga di sampaikan beberapa instruksi macam kalau misalnya Pak Freddy bilang "ATTENTION" kita mesti segera berdiri dari kursi sambil bilang "YES SIR!!", trus instruksi yang satu lagi apaa yah, lupa dan kita mesti bilang "THANK YOU, SIR!!" terus kembali duduk. Setelah itu kita di suruh balik ke ruangan juga dengan segera and it also means we have to running.

Setelah semuanya selesai di panggil, Pak Freddy kembali ke ruangan. Kemudian dia berjalan ke belakang, dan layar dari proyektor menunjukkan bendera merah putih. Pak Freddy sontak tereak "ATTENTION!" Saya bengong, tapi temen-temen yang lain langsung berdiri sambil tereak "YES SIR!!" Ah ya, dan saya baru "dong" maksudnya apa. Saya pun berdiri. Lagu Indonesia Raya pun berkumandang. Lost banget saat itu. Karena saya ga nasionalis nasionalis amat, jadinya ya udah berdiri aja sambil ndengerin sampe selesai. Udahannya, Pak Freddy langsung gebrak meja dengan kencangnya lalu ngomelin kita s e m u a n y a. Kira-kira begini (seingetnya aja ya).. "Baru beberapa menit yang lalu kalian berjanji akan menjadi warga negara Indonesia yang baik, tapi kalian semua sudah lupa akan janji itu!!" Intinya di saat lagu Indonesia berkumandang dan bendera merah putih berkibar, seharusnya kita... hmmm.. pokoknya ada adabnya gitu yah. Kayak upacara bendera aja gituh. Yah, gitu deh, kita aabbis di omelin. Bukannya berdiri tegak menghadap bendera tapi sibuk larak sana larak sini, sibuk benerin baju and so on. Setelah habis di omelin, Pak Freddy sukses bikin pinggang kita sakit dengan berulang kali menyerukan instruksi ATTENTION dan temannya yang bikin kita berulang kali duduk dan berdiri dengan cepat. Beneran broh, pas pulang ke rumah baru berasa banget pinggang ga bisa nekuk. Hehe.

Seharian itu sampe jam 12 siang kita di gembleng, bentak sana bentak sini. Kita belajar untuk  melihat segala sesuatunya dengan sudut pandang yang berbeda, yang nantinya ngebuat kita bisa menyelesaikan pekerjaan dengan baik dan cepat. Terus juga bagaimana kita bisa mempertahankan keberhasilan dan berani untuk keluar dari zona nyaman. Udahannya makan siang. Nikmat banget sebenernya kalo lagi ga tegang. Hehe. Balik sebentar ke pondok, sholat, jam 1 balik ke ruangan seminar dan ternyata sudah ada instruktur baru yang namanya... sebentar... hmm... oke, Rudi.. sebentar googling dulu.. aah, Rudy Lim. Beliau seorang motivator dan public speaker. Di sini suasana tegang sudah mulai mencair. Bersama Pak Rudy itu sampe jam 5 sore. Beliau nunjukin kita beberapa video yang bikin kita termotivasi untuk melakukan sesuatu yang menurut kita mustahil, tapi sebenernya bisa kita lakuin. Defenitely. Jam 5 balik lagi sebentar sama Pak Freddy, jam 6 selesai kita makan malem dengan sangat menggigil. Seharian hujan terus broh. Beneran gemeteran selama makan malem ituh. Haha. Trus balik ke pondok lagi, sholat, ngambil jaket balik ke ruangan seminar. Ah, ya sebelumnya kita juga di bagiin form lagi dan di suruh isi kelebihan-kelebihan dan kekurangan-kekurangan kita. Well, saya lebih banyak ngisi kekurangannya karena saya rendah hati (kemudian muntah.. ek). Hehe. Malem itu kita di kasih liat video lagi tentang keluarga yang bikin nangis, dan saya teringat mama. How great she is. Argh, bener-bener nangis malem ituh. Jam 10 kelar lalu kita di kasih tugas ngapal puisi dan bikin penjelasan tentang puisi itu satu halaman kertas A4. Nulis, oke. Ngapal, oke. Tapi di depan semua orang, ntar dulu. Haha. Jam sepuluh, sempet minum wedang jahe dulu ngangetin badan trus balik ke pondok dan saya bersyukur banget dapet kamar sendiri. Fokus nulis dan fokus ngapal. Yang saya kerjain lebih dulu saat itu adalah menghapal, bait demi bait. Sampe di rasa hapal, baru saya nulis penjelasan tentang puisi itu.

Sekitar jam setengah satuan, baru selesai nulis konsep satu halaman. Tidur dulu, sebelumnya nyetel jam supaya jam 3 nanti bangun lagi untuk ngedit-ngedit dan ngelancarin hapalan. Seneeeeng banget dapet kamar sendirian. Tenang banget. Jam 3 bangun, sholat dulu, terus ngelanjutin kerjaan. Di kamar itu hapal banget loh. Tapi pikiran bakal kesandung terus lupa malah bikin itu hapalan ngilang-ngilang mulu. Haha. Jam 5 seperapat kita semua ke taman untuk olah raga dan ngegames. Semangat banget saya ngikutinnya. Udah kelar loncat-locatan ngilangin dingin, kita di bagi 3 tim untuk main games. Dan nama kelompok kita Pokemon, secara waktu itu lagi rame-ramenya game pokemon go. Haha. Seneng banget main games dan hapalan berasa kayak butir-butir pasir yang lepas dari pegangan. Haha. Jam 8 balik ke pondok, itu pasir udah ga bersisa.

Sambil mandi, bolak balik ngapalin lagi. Siap-siap rapi-rapi masih sambil ngapal. Itu butir-butir pasir kayak balik berterbangan lagi ke genggaman. Udah PD, rapih, kita sarapan di aula. Masih sambil berusaha supaya pasir-pasir itu ga lepas lagi. Jam setengah sembilan seminar di mulai. Perut tegang bukan main. Kita di suruh ngumpulin tugas, terus berpuisilah kita. Sebelah gw, Mariana mulai duluan. Saya pikir, kalo ntar-ntaran malah makin lupa nih. Tapi ternyata kita cuma berdiri di tempat kita masing-masing dan yang nguji kita bukan Pak Freddy tapi anak-anak buahnya dan mereka pun ngebantu kalo kita lupa. Agak rileks yah. Setelah Mariana selesai, tunjuk tangan lah saya. Berdiri. Dan mulai. Dan eng ing eng... Mana dia pasir-pasirnya?? Alamaaak, keringet dingin broh. Tangan gemeter. Demam panggung ya broh. Haha, pokoknya saya selesai berpuisi dengan sangat tidak gemilang. Tapi ya udah lah, saat-saat tegang sudah selesai dan sebaiknya bersiap-siap untuk ketegangan selanjutnya.

Selama temen-temen saya di uji hapalannya, Pak Freddy ternyata ngebaca tulisan-tulisan kita. Selesai kita di uji, beliau lalu mengumumkan tulisan terbaik dan itu adalah tulisan saya. Wah, si bos kayaknya langsung loncat dari tempat duduk dengan bangganya tuh. Sementara saya gemetaran di suruh maju kedepan untuk nerima hadiah berupa buku yang di tulis Pak Freddy, ga lupa foto dengan senyum yang juga sambil gemeter. Haha. Setelah saya duduk lagi, Pak Freddy nerangin sebagian besar tulisan saya yang bikin dia terharu dan lain-lain dan saya pun mikir, apa gw sebaiknya beralih profesi jadi penulis aja yah? Emang yang gw tulis semalem itu apaan yah? *plak. Kekeke..

Udah kelar acara berpuisi, kita di bagiin lagi form berupa pilihan pilihan kita tentang suatu keadaan yang nantinya hasilnya adalah kepribadian kita di kantor. Hehe. Seru juga. Kelar ngebahas soal itu, kemudian kita di bagiin lagi sebuah form. Di sini inih kejadian yang paaling saya inget. Kertas tersebut di bagiin terbalik, jadi kita ga bisa liat tulisan-tulisannya. Pak Freddy nyuruh kita untuk mengerjakan tugas-tugas yang tertera di kertas itu dengan baik dengan waktu beberapa menit. Hmmm.. oke. Hitungan ke 3, kertas di balik, musik rusuh pun mulai di perdengarkan. Anak buah anak buah Pak Freddy keliling untuk nyuruh kita buru-buru ngerjain tugas-tugas itu dengan sama rusuhnya. Saya berusaha untuk fokus. Di situ terdapat macam-macam instruksi yang nyuruh kita mintain tanda tangan 3 teman di sebelah kita, nyuruh teriak-teriak, nyuruh kita buka sepatu kemudian nyium sepatu tersebut, terus juga nyuruh kita ngelepas satu sepatu dan menaruhnya di atas meja. Saya dah berpikiran untuk ga menjadi konyol, jadi saya kesampingkan point point konyol dan cuma ngerjain macam tulis nama perusahaan di atas tengah kertas, nulis alamat, nama dan lain-lain sepanjang itu cuma di suruh nulis, sampe saya baca di point kedua dari point terakhir kalau ternyata kita cuma di suruh ngerjain point yang isinya nulis alamat dan nomor telepon di kertas kemudian point terakhir yang isinya kita harus bediri di atas kursi sambil bersedekap. What the .... saya ngakak sejadi-jadinya dan berasa stupid banget. Udahannya Pak Freddy geleng-geleng kepala ngeliat kita semua yang berasa banget di bodohin. Haha. Kemudian Pak Freddy mempersilakan kita makan siang dengan lepas satu sepatu yang juga di letakan di atas meja sebagai rasa solidaritas dengan teman-teman kita yang tadi naruh satu sepatu di atas meja. Jadilah kita ramai-ramai keluar makan siang dengan sebelah kaki nyeker. Parahnya, hidangan makanan yang biasanya dekat ini di bikin jauh. Daebak. Bener-bener Pak Freddy akan bikin saya keinget terus kejadian ini. Haha.

Kelar makan siang, sekitar jam 1 kurang seperapat seminar kembali di lanjutin. Kita belajar tentang kondisi otak alpha betha dan teman-temannya. Juga tentang cara berkomunikasi. Di hari kedua ini, setelah acara berpuisi pagi tadi selesai, saya merasa rileks banget. Asyik aja ngikutin ceramah ceramahnya Pak Freddy, sampe acara selesai jam setengah tiga. Daebak. Seru. Banget. Apa-apa yang diceritain sama orang-orang yang udah ngikutin seminar ini beda banget sama dengan apa yang saya rasain. Memang tegang, tapi itu cuma awalnya. Makin kesini makin seru. Keren.

Thank you Pak Freddy, thank you DPI. This is the experience one of the best ever.

Dari Ciloto jam 3-an, kena macet karena puncak buka tutup jalur. Sampe rumah jam setengah sebelas. Besoknya bangun sakit pinggang. Hehe.

4 Apr 2016

THE WEIRD CAT WE’VE EVER HAD NAMED AMING

What are you looking at Aming-shi??

Sleeply while listening music

Laying closer when I prepared going to Dieng

Kopiko time so you not sleeply

So cute

I adore when you laying closer to me

Still closer like Best Friend Forever

zzzzzzzz

zzzzzzzzzzzz still

Laying just after I sit back from work



We loved you Aming. 

Even you are weird, you are the best cat we’ve ever had. 
Missed you, friend. 
Jeongmal, bogosiposoyo. :’(